Silikosis

Faringitis

Silikosis paru adalah suatu kondisi patologis yang disebabkan oleh paparan debu yang mengandung silikon dioksida dalam waktu lama pada organ pernapasan seseorang. Efek patologis ini menyebabkan proliferasi jaringan ikat dan pembentukan nodul di jaringan paru-paru.

  • Alasan
  • Gejala
  • Komplikasi
  • Diagnosis dan perawatan

Patologi ini berkembang hanya dalam kondisi paparan yang lama - selama beberapa dekade. Biasanya, pekerja tambang, industri penggilingan dan perwakilan dari profesi lain yang terkait dengan pekerjaan berdebu menderita patologi ini. Selain itu, seringkali patologi didiagnosis setelah 20 tahun atau lebih bekerja di perusahaan tersebut, serta setelah seseorang pensiun.

Apa itu silikosis

Jenis pneumokoniosis parah yang disebabkan oleh menghirup debu dengan kandungan silika tinggi disebut silikosis. Di ICD-10, penyakit ini diberi kode J62. Mekanisme pengembangan patologi tidak sepenuhnya dipahami. Faktor utama dalam pembentukan penyakit ini adalah partikel debu yang berukuran hingga 5 mikron..

Melalui nasofaring, mereka memasuki paru-paru, yang mengarah pada munculnya peradangan kronis dan pneumofibrosis - penggantian jaringan paru-paru dengan jaringan ikat dengan pembentukan nodul. Perubahan silikat diamati tidak hanya di paru-paru, tetapi juga di bronkus, pleura, dan kelenjar getah bening. Dari awal peradangan hingga kronisitas proses, 3 hingga 20 tahun dapat berlalu.

Silikosis - penyakit akibat kerja para penambang dan orang-orang yang dipekerjakan dalam pekerjaan berbahaya.

Spesialisasi dan industri berikut berkontribusi pada perkembangan penyakit:

  • teknik Mesin;
  • metalurgi;
  • kastor dari gelas, porselen atau keramik;
  • pemahat batu;
  • tembikar;
  • industri sandblasting.

Apa itu penambang penyakit akibat kerja yang berbahaya

Dengan silikosis, fibrosis masif berkembang, yang mampu berkembang..

Paru-paru penambang tidak pulih bahkan setelah pengecualian dari kontak dengan partikel debu.

Penyakit ini dianggap ireversibel, oleh karena itu, tergantung pada keparahan fibrosis, pasien diberikan kelompok kecacatan.

Tanpa pengobatan, patologi mengarah pada pengembangan komplikasi silikat, yang paling berbahaya adalah kanker paru-paru. Konsekuensi serius lainnya termasuk penyakit dan kondisi berikut:

  • kegagalan pernapasan;
  • asma bronkial;
  • pneumonia - pneumonia;
  • TBC;
  • hipertensi paru;
  • gagal jantung;
  • pneumotoraks - akumulasi udara di rongga pleura;
  • bullous emphysema - perubahan patologis pada jaringan paru-paru dengan pembentukan kista udara.

Ramalan seumur hidup

Ketika menerapkan rekomendasi pencegahan, pengobatan, mengikuti diet dan rejimen, penyakit ini berkembang perlahan, dan kadang-kadang bahkan dapat menurun pada tahap awal. Dimungkinkan untuk memperpanjang keadaan nyaman dari 15 hingga 20 tahun.

Dengan bentuk khusus (progresif cepat), prognosisnya buruk. Tahapan berhasil satu sama lain lebih cepat daripada dalam kursus kronis biasa. Biasanya, skenario penyakit ini hadir pada individu yang memiliki kecenderungan genetik dan orang-orang yang tidak mengikuti rejimen..

Klasifikasi patologi

Penyakit penambang dikelompokkan berdasarkan sifat perubahan jaringan paru-paru, laju perkembangannya. Ada beberapa bentuk patologi klinis dan morfologis:

  • Tidak berbentuk. Hal ini ditandai dengan terbentuknya rongga granuloma paru-paru dari nodul kecil jaringan ikat. Formasi silikat adalah tunggal, berbentuk kipas, terkonsentrasi hanya dalam satu area. Granuloma memiliki kemampuan untuk nekrotikan dan membentuk rongga silikotik.
  • Sklerotik difus. Formasi berserat terdeteksi di septa interalveolar, di sekitar pembuluh darah atau arteri bronkial. Penyakit ini diperumit oleh perluasan saluran bronkial (bronkiektasis), pemusnahan (penutupan) rongga pleura.
  • Campuran. Menggabungkan karakteristik dari bentuk sebelumnya. Pengobatan simtomatik yang buruk.

Laju perkembangan pneumofibrosis memancarkan bentuk silikosis seperti:

  • Akut. Ini terbentuk selama kontak yang terlalu lama dengan partikel debu di paru-paru dalam 2-5 tahun.
  • Kronis. Didiagnosis setelah 15 tahun bekerja dalam produksi berat. Itu hasil dalam bentuk nodular. Disertai sesak nafas, batuk.
  • Progresif besar-besaran. Ini ditandai oleh penghambatan fungsi pernapasan yang tajam, perkembangan bronkitis obstruktif, pneumotoraks.
  • Dipercepat. Manifestasi klinis mirip dengan silikosis kronis, tetapi berkembang lebih cepat - dalam 5-10 tahun kerja.

Bentuk penyakitnya


Dokter membedakan beberapa bentuk silikosis paru. Pada penyakit ini, debu halus berangsur-angsur menumpuk di jaringan organ pernapasan dan menyebabkan pertumbuhan jaringan ikat yang berlebihan. Di paru-paru, nodul aneh terbentuk, yang sangat mengganggu proses pernapasan:

  1. Bentuk akut. Ini berkembang dalam beberapa bulan pertama dari kontak teratur dengan partikel debu halus. Tanda-tanda silikosis tersebut sangat khas, seringkali patologi seperti itu berubah menjadi TBC.
  2. Bentuk kronis. Sama sekali tidak terwujud selama bertahun-tahun. Seseorang yang sakit kadang-kadang merasakan kelemahan dan rasa tidak enak pada umumnya.
  3. Bentuk dipercepat. Jenis patologi ini dapat dianggap persilangan antara bentuk penyakit akut dan kronis. Dengan jenis silikosis ini, penyakit autoimun sering dimulai, dan infeksi bakteri diamati.

Silikosis dalam bentuk apa pun dapat dengan cepat menyebabkan fibrosis progresif masif. Dalam hal ini, area peredupan yang lebih besar dari 1 cm diamati pada x-ray.

Proses patologis biasanya secara merata mempengaruhi kedua organ pernapasan. Pada saat yang sama, bagian atas paru-paru tetap daerah yang kurang terpengaruh, karena mereka berventilasi lebih buruk.

Gejala silikosis paru

Dalam kebanyakan kasus, penyakit ini berkembang perlahan. Tanda-tanda silikosis yang terlihat lebih lambat daripada gejala klinis pada radiografi. Berdasarkan keparahan manifestasi, tahapan penyakit penambang berikut ini dibedakan:

  • Tahap 1 Pasien mengeluh batuk kering, nyeri dada kesemutan. Di bawah beban berat sesak napas muncul.
  • 2 tahap. Masalah pernapasan terjadi bahkan dengan aktivitas fisik ringan. Seseorang terganggu oleh rasa sakit yang terus-menerus di belakang tulang dada, batuk yang marah. Desah terjadi saat mendengarkan paru-paru.
  • 3 tahap. Napas pendek hadir terus-menerus. Pasien mengeluh batuk dengan dahak, takikardia, sianosis (sianosis) pada wajah.

Tanda-tanda penyakit yang memburuk

Penyakit penambang sering disertai oleh patologi lain. Gejala klinis tambahan muncul:

  • Dengan pneumonia atau proses peradangan lainnya di paru-paru - peningkatan suhu tubuh (37,5-39 ┬░ C), batuk dengan keluarnya dahak kental dan kotoran darah.
  • Dengan bronkitis obstruktif - mengi, peningkatan tekanan darah, episode hemoptisis.
  • Dengan pneumotoraks - menjahit atau memotong rasa sakit di dada, menjalar ke bahu atau leher, pucat pada kulit, pingsan, perasaan cemas dan takut.
  • Pada kanker paru-paru - peningkatan suhu tubuh (38-39 ┬░ C), dahak purulen, penurunan berat badan mendadak, anemia, sakit jantung, bengkak pada wajah, sakit kepala.

Bagaimana muncul?

Debu silikon halus tidak larut dalam air, atau darah, atau cairan tubuh lainnya, yang terus-menerus menumpuk. Biasanya, penyakit muncul setelah 20-25 tahun sejak kontak dengan debu. Tetapi jika partikel-partikel tersebut aktif secara kimia atau mereka memasuki paru-paru banyak, gejala-gejala serius dapat berkembang lebih awal.

Partikel silikon, memasuki paru-paru, ditangkap oleh makrofag, sel yang bertanggung jawab untuk kekebalan. Untuk memerangi benda asing, enzim dilepaskan yang membuat trauma paru-paru dan menyebabkan fibrosis (proliferasi jaringan ikat). Pada tahap pertama penyakit, lesi adalah nodul bulat kecil. Tanpa perawatan, mereka menjadi lebih besar.

Di area fibrosis, pertukaran gas dan suplai oksigen ke darah terganggu. Paru-paru orang dengan penyakit ini kehilangan elastisitasnya. Bernapas mulai membutuhkan banyak usaha.

Penyebab penyakit paru minor

Ada dua versi pembentukan silikosis. Yang pertama dikaitkan dengan kerusakan mekanis pada jaringan paru-paru oleh partikel-partikel kecil debu, yang mengarah pada pembentukan peradangan dan fibrosis. Teori imunologi tentang penampilan silikosis lebih populer di kalangan dokter..

  • Kelumpuhan: apa yang menyebabkan dan bagaimana cara mengobati penyakit
  • Proteinuria dalam analisis urin, jenis kondisi patologis
  • Trombositopenia - tingkat penyakit, tanda-tanda dan metode pengobatan

Menurutnya, penyakit penambang profesional juga dikaitkan dengan inhalasi partikel debu. Mereka menembus ke dalam alveoli paru-paru dan tetap di sana. Sebagai respons terhadap iritasi, tubuh mengeluarkan makrofag (sel darah putih). Partikel-partikel debu memecah sel-sel, menyebabkan pelepasan zat fibrogenik lipoid ke dalam jaringan paru-paru.

Endapan pada permukaan zat ringan menyebabkan fibrosis jaringan. Bekas luka tumbuh secara bertahap, sepenuhnya menutupi partikel debu dan membentuk nodul. Faktor-faktor berikut berkontribusi pada pengembangan proses:

  • kontak berkepanjangan dengan partikel silikon dioksida atau logam (10-30 tahun);
  • bekerja di tambang, lubang pasir, di bidang teknik mesin;
  • ketidakpatuhan terhadap peraturan keselamatan, memakai respirator usang;
  • penggunaan alat dengan konten kuarsa.

Etiologi dan mekanisme perkembangan penyakit

Perkembangan hasil silikosis paru-paru dari inhalasi partikel silikon dioksida, yang mempengaruhi saluran udara dalam bentuk debu silika. Yang paling rentan terhadap penyakit akibat kerja ini adalah orang-orang yang bekerja:

Lebih sering daripada yang lain, tembikar, penambang, peniup kaca, pekerja bengkel baja menjadi sakit.

Kursus, lesi dan keparahan tergantung pada banyak faktor yang berbeda, termasuk:

  • ketaatan yang benar terhadap standar sanitasi dan higienis di tempat kerja;
  • jumlah waktu bekerja;
  • durasi dan frekuensi paparan partikel debu;
  • karakteristik fisiologis tubuh.

Silikosis dapat dibentuk sepuluh atau bahkan dua puluh tahun setelah dimulainya pekerjaan dalam produksi berbahaya.

Selama berbagai tahap pengobatan, studi tentang patogenesis silikosis telah mengalami perubahan signifikan. Sebelumnya, efek fibrosing partikel debu ditentukan oleh sifat mekanisnya, menunjukkan bahwa partikel debu, karena kekerasan, kekasaran, bentuk tepi, merusak jaringan paru-paru dan menyebabkan fibrosis..

Banyak pembaca kami yang secara aktif menggunakan koleksi Biara Pastor George untuk mengobati batuk dan memperbaiki kondisi bronkitis, pneumonia, asma bronkial, TBC. Ini terdiri dari 16 tanaman obat yang sangat efektif dalam pengobatan Batuk kronis, bronkitis dan batuk yang disebabkan oleh merokok.

Beberapa saat kemudian, teori mekanis tentang kemunculan penyakit digantikan oleh teori kimia-toksik, yang menyatakan bahwa alasan efek negatif debu ada pada fitur proses kimia, yaitu tingkat kelarutan..

Silikon dioksida, yang masuk ke tubuh manusia, mulai terurai secara aktif, kemudian berubah menjadi asam silikat. Solusinya menyebabkan denaturasi struktur sel dan merangsang perkembangan proses fibrogenik..

Ada juga teori tentang sifat penyakit menular, radioaktif, dan piezoelektrik. Namun, mereka belum menerima distribusi lebih lanjut dan saat ini sebagian besar ahli cenderung pada sifat patologis mekanik dan toksik-kimia. Selain itu, dalam beberapa tahun terakhir, berbagai gangguan imunologis telah dikaitkan dengan kemungkinan penyebabnya, mengungkapkan fitur serupa antara silikosis dan penyakit jaringan ikat difus..

Diagnostik

Seorang ahli paru sedang memeriksa pasien dengan dugaan silikosis. Ia mempelajari gejalanya, bertanya tentang tempat kerjanya. Metode diagnostik utama adalah fluorografi dan CT (computed tomography) dari dada. X-ray tetap disukai karena biaya rendah dan kesederhanaan, tetapi CT memiliki sensitivitas yang lebih tinggi.

Selain itu, penelitian tersebut dilakukan:

  • Analisis dahak. Hal ini diresepkan untuk menilai keadaan saluran pernapasan, tingkat perkembangan proses inflamasi.
  • Tes mantoux atau tes Pirke. Diadakan untuk mengecualikan TB paru.
  • Bronkoskopi Ini membantu untuk mempelajari secara rinci struktur pohon bronkial, mengevaluasi fungsi respirasi dan mengambil potongan-potongan jaringan untuk dianalisis.
  • Tes darah. Mendeteksi timbulnya proses inflamasi, antibodi antinuklear, faktor rheumatoid positif.

Tanda-tanda silikosis X-ray

Penyakit kerja penambang dalam citra fluorografi memiliki gejala berikut:

  • Dengan bentuk simpul kecil (penyakit tahap 1), bayangan prosovidny terlihat di bagian atas paru-paru, peningkatan pola paru.
  • Dengan peningkatan peradangan (tahap 2), elemen nodular menyebar ke bagian tengah dan bawah paru-paru, bergabung menjadi formasi berserat besar.
  • Dengan bentuk progresif (stadium 3), kelenjar getah bening besar (berdiameter hingga 1 cm) ditemukan dalam gambar di sekitar seluruh keliling paru, adhesi. Rongga muncul di dalam formasi besar.

Jenis penyakit dan gejalanya

Empat bentuk utama silikosis dibedakan tergantung pada substrat morfologis:

Berdasarkan tingkat keparahan dan kecepatan arus, adalah kebiasaan untuk mengklasifikasikan:

Segala sesuatu yang lain dibagi menjadi tiga tahap silikosis, yang masing-masing memiliki gambaran klinis sendiri..

Untuk silikosis paru-paru, beberapa gejala khas sering terjadi. Salah satu keluhan pertama adalah batuk. Itu bisa ringan dan kering, dan kadang-kadang tidak ada sama sekali. Namun, dengan perkembangan penyakit, serangannya menjadi lebih sering dan mulai disertai dengan produksi dahak yang melimpah..

Nyeri di dada, melekat pada semua tahap penyakit, juga dicatat. Pada tahap awal, rasa sakitnya bersifat non-periodik karena sedikit kesemutan di daerah dada. Dalam kasus tahap kedua dan ketiga, efek rasa sakit meningkat secara signifikan, terutama terletak di area tulang belikat. Dalam hal ini, intensitas dan durasi sindrom meningkat.

Alasan untuk fenomena ini adalah tekanan yang diberikan pada rongga pleura, pembentukan adhesi dan tali di sana, peningkatan massa paru-paru..

Pembentukan node padat di pleura mengganggu ekspansi penuh jaringan paru-paru dan menyebabkan perasaan kaku..

Akhirnya, sesak napas dapat dikaitkan dengan tanda karakteristik terakhir dari silikosis paru. Awalnya, itu tidak diamati atau memanifestasikan dirinya hanya dengan aktivitas fisik yang berlebihan. Tetapi seiring berjalannya waktu, aktivitas motorik dan fisik apa pun mengarah pada kemunculannya, sehingga mengurangi kapasitas kerja seseorang.

Silikosis juga dapat memiliki gejala awal seperti keadaan lemah, peningkatan kelelahan (pasien cepat lelah dengan pekerjaan yang sebelumnya mudah dilakukan), sedikit perubahan ukuran kelenjar getah bening.

Pengobatan silikosis paru

Penyakit kerja penambang tidak bisa disembuhkan. Untuk meningkatkan kondisi pasien, terapi simtomatik dilakukan. Pendekatan ini membantu menghentikan perkembangan fibrosis dan mencegah komplikasi. Pasien diresepkan metode pengobatan dan obat-obatan seperti:

  • Bronchoalveolar lavage - sanitasi (pembersihan) pohon bronkial dengan pengenalan larutan antiseptik berikutnya. Prosedur ini dilakukan untuk menghilangkan sekresi kental dan batuk silikat..
  • Kortikosteroid - Prednison. Perlambat peningkatan massa fibrosa.
  • Bronkodilator - Salbutamol, Eufillin. Cegah perkembangan bronkospasme, fasilitasi pernapasan. Digunakan untuk mengobati komplikasi seperti bronkitis obstruktif atau asma..
  • Ekspektoran - Ambroxol, ACC. Meringankan batuk silikat, mempercepat dan meningkatkan keluarnya dahak.
  • Vitamin - Alfabet, MultiTab. Untuk menjaga kekebalan tubuh.
  • Transplantasi (transplantasi organ dari donor) paru-paru. Ini hanya dilakukan dalam kasus yang parah..

Perawatan patologi yang rumit termasuk prosedur fisioterapi. Tujuan mereka adalah untuk memperkuat efek terapi obat, untuk menghilangkan gejala penyakit. Pasien dengan silikosis diresepkan metode fisioterapi berikut:

  • Inhalasi dengan enzim proteolitik - chymotrypsin, trypsin, chymopsin. Prosedur meningkatkan paten alveoli bronkopulmonalis, hyaluronidase, meningkatkan permeabilitas jaringan.
  • Terapi oksigen - pengobatan dengan udara dengan kandungan oksigen tinggi. Metode ini membantu menghindari kelaparan oksigen pada organ dalam, mempercepat penyembuhan luka.
  • Iradiasi dada dengan sinar ultraviolet. Prosedur ini membantu memperlambat fibrosis. Ini diresepkan untuk bentuk silikosis tanpa komplikasi..
  • Perawatan USG. Teknik ini memiliki efek relaksasi, antiinflamasi, dan penyembuhan luka. Mengurangi kepekaan ujung saraf, mengurangi rasa sakit. Tidak ada pengobatan pada pasien dengan TBC atau kanker paru-paru.

Terapi

Saat ini, silikosis paru belum sepenuhnya diobati. Semua tindakan ditujukan untuk menghentikan perkembangan penyakit dan mencegah terjadinya komplikasi. Ini memungkinkan seseorang untuk hidup lebih lama..

Kondisi pertama dan utama adalah berhentinya asupan silikon oksida dengan debu. Untuk ini, pasien perlu berganti pekerjaan.

Di masa depan, obat yang diresepkan yang memiliki efek pembersihan pada paru-paru pasien dan darah, terapi oksigen, inhalasi dengan berbagai obat dan fisioterapi dianjurkan.

Pengobatan

Saat ini, pengobatan silikosis dengan obat-obatan tidak efektif. Pada dasarnya, obat-obatan digunakan untuk mengobati penyakit bersamaan dan pencegahannya. Tidak ada obat yang bisa membersihkan paru-paru dari debu. Pasien diberikan kortikosteroid, ekspektoran, bronkodilator.

Pasien harus divaksinasi terhadap influenza dan pneumokokus. Dalam kasus perkembangan penyakit akut, operasi bedah dilakukan, termasuk transplantasi paru-paru.

Terapi oksigen

Dalam bentuk silikosis yang parah, pasien menderita kekurangan oksigen. Karena itu, ia diperlihatkan prosedur terapi oksigen. Ini adalah ketika pasien ditempatkan di ruang khusus, topeng diletakkan di wajahnya, atau dikirim ke ruang khusus. Ada banyak metode, tetapi mereka semua memiliki satu tujuan - untuk memberi pasien lebih banyak oksigen tanpa membahayakan saluran pernapasan.

Oksigen murni memiliki efek toksik pada tubuh. Oleh karena itu, diencerkan dengan gas khusus dan diumpankan ke pasien dalam bentuk campuran gas dengan konsentrasi oksigen yang tinggi. Alat Bobrov digunakan untuk melembabkannya, sehingga oksigen tidak mengeringkan saluran udara. Gas semacam itu digunakan & # 8211, helium, argon, karbogen.

Oksigenoterrapia memiliki kontraindikasi. Ini termasuk pendarahan paru, epilepsi, tahap terakhir silikosis dengan kehadiran gua di paru-paru. Merupakan kontraindikasi bagi penderita klaustrofobia untuk melakukan prosedur di ruang tekanan.

Inhalasi dan fisioterapi

Jika seseorang menderita silikosis, ia terbukti terhirup dengan oksigen atau obat-obatan.

Untuk inhalasi, bronkodilator dan enzim proteolitik sering diresepkan. Campuran basa dan garam-basa digunakan secara aktif. Prosedur ini berkontribusi pada ekspektasi yang baik dan pembersihan parsial paru-paru dari berbagai endapan, termasuk debu.

Fisioterapi juga memiliki efek positif. Elektroforesis diresepkan untuk dada, UHF, UFO. Metode-metode ini memiliki efek menguntungkan pada getah bening dan darah, yang berkontribusi pada pelepasan debu dari tubuh dan memperlambat perjalanan penyakit..

Dalam dua tahap pertama, pasien dikirim ke sanatorium medis. Berguna untuk silikosis untuk melakukan senam pernapasan, banyak kompleks telah dikembangkan untuk ini. Perhatian harus diberikan pada nutrisi dan rutinitas sehari-hari. Nutrisi harus bermutu tinggi dan tinggi kalori. Tidur harus cukup lama untuk memulihkan kekuatan.

Cara menghilangkan debu dari paru-paru di rumah

Bersama dengan obat tradisional, pasien dengan silikosis dapat menggunakan ramuan dan tincture dari ramuan obat yang memiliki sifat ekspektoran dan membantu memperkuat kekebalan..

Sebelum menggunakan obat tradisional, konsultasikan dengan dokter.

Untuk silikosis, ikuti prinsip nutrisi yang baik. Berhenti minum, batasi asupan garam, manis, kafein. Termasuk dalam produk diet lebih alami - sayuran segar, buah-buahan, keju cottage, susu, kefir. Minumlah 1,5-2 liter air per hari.

Pengobatan silikosis dengan obat tradisional

Penyakit penambang profesional di rumah diobati dengan resep berikut:

  • Cuci segenggam biji gandum, tuangkan 500 ml susu. Biarkan membengkak selama 10-12 jam. Letakkan wadah di atas api, rebus selama 2 menit. Tambahkan 1/3 dari Art. l lemak babi Ambil 50 ml 3 kali / hari. Kursus terapi - 3 minggu.
  • Campurkan dalam termos 1 sdm. l motherwort dan sawi putih kering. Tuang satu liter air mendidih. Bersikeras 10-12 jam. Minumlah 150 ml 3 kali / hari. Kursus pengobatan adalah 2-3 minggu.
  • Dalam jumlah yang sama, campurkan comfrey dan paku ekor kuda. 20 g bahan baku tuangkan 500 ml air mendidih. Bersikeras 3-4 jam. Ambil 150 ml 4 kali / hari selama 2 minggu.

Pemeriksaan kecacatan untuk silikosis

Bekerja dengan debu, zat-zat yang mengiritasi, faktor-faktor meteorologi yang merugikan dan kelebihan fisik yang signifikan dikontraindikasikan pada pasien dengan silikosis.

Dengan silikosis tahap I tanpa komplikasi, pasien dapat terus bekerja, tetapi tanpa debu. Pada tahap II dan III, pasien dirujuk ke MSEC untuk membentuk kelompok disabilitas dan persentase kehilangan kemampuan profesional untuk bekerja.

Referensi: Penyakit Kerja / Ed. A. Afanasyev, S.Ya. Dotsenko, S.I. Whistler, V.M. Menarik

Prakiraan dan Pencegahan

Silikosis yang didiagnosis tepat waktu tidak mempengaruhi kualitas dan harapan hidup pasien. Bentuk progresif dan dipercepat menyebabkan perkembangan komplikasi: TBC, kanker paru-paru, dan kelainan jantung. Pencegahan silikosis adalah untuk mematuhi aturan berikut:

  • berhenti merokok, menormalkan nutrisi;
  • secara berkala menjalani pemeriksaan pencegahan, mengobati penyakit;
  • setahun sekali mengunjungi sanatoriums khusus atau resor laut;
  • Ikuti aturan dan tindakan pencegahan keselamatan saat bekerja dalam pekerjaan berbahaya;
  • lakukan latihan pernapasan;
  • ambil antioksidan.