Kenapa seorang anak sering sakit pilek

Pleurisi

Dari saat kelahiran, setiap orang dikelilingi oleh mikroorganisme. Mereka ada di dalam kita dan di sekitar kita. Beberapa mikroorganisme berguna bagi manusia, beberapa tidak berbahaya bagi manusia, tetapi tidak berguna, banyak yang tidak berbahaya dalam kondisi biasa, dan dalam kondisi tertentu mereka menyebabkan penyakit, dan ada juga kelompok yang mencakup mikroorganisme patogen khusus.

Secara alami, orang yang paling rentan terhadap semua jenis infeksi di masa kanak-kanak adalah karena ketidakmatangan fungsional umum dari semua sistem tubuh dan kekebalan pada khususnya. Adalah pada kesempurnaan dan kecukupan dari berbagai bagian dari respon imun bahwa dalam sebagian besar situasi tergantung pada apakah seseorang menjadi sakit atau tidak, dan ketidakdewasaan umum dari pertahanan tubuh adalah alasan bahwa seorang anak sering menderita pilek dan jenis infeksi lainnya lebih sering daripada orang dewasa.

Apa yang kita ketahui tentang melindungi tubuh

Jika kita menganggapnya sesederhana mungkin, sistem pelindung tubuh dapat dibagi menjadi umum dan lokal.

Faktor umum pertahanan kekebalan. Mereka diwakili oleh kedua elemen seluler - sel darah putih yang sama - limfosit dan banyak lainnya, dan faktor humoral - berbagai antibodi dan molekul aktif biologis lainnya. Inti dari hubungan pertahanan ini adalah bahwa mereka bertindak sama di semua organ dan jaringan tubuh, bahkan menjadi mekanisme pertahanan universal.

Faktor pertahanan kekebalan lokal. Juga diwakili oleh sel-sel tertentu dan molekul aktif biologis yang terletak di jaringan tertentu di mana pengenalan mikroorganisme atau patogen dapat terjadi. Mereka memiliki kekhususan tertentu karena lokasi dalam satu sistem organ atau organ tertentu, sehingga kekebalan lokal dari sistem kemih sampai batas tertentu berbeda dari rekannya di organ sistem pernapasan. Bahkan dalam sistem yang sama, misalnya, sistem pernapasan, faktor-faktor pelindung lokal rongga hidung sedikit banyak akan berbeda dari faktor-faktor akhir saluran pernapasan - alveolus..

Faktor penting dalam reaksi pertahanan kekebalan adalah bahwa tubuh harus berkenalan dengan patogen atau antigen, yaitu, ia harus masuk ke dalam tubuh dan dengan bantuan rantai proses yang kompleks, sistem kekebalan tubuh kita mengingatnya dan mengembangkan cara optimal untuk melindunginya. Namun, proses ini jauh dari sempurna, karena ada banyak jenis patogen dan strain individu bahkan satu patogen. Karena alasan ini, misalnya, baik orang dewasa maupun anak sering menderita pilek. Karena telah mengembangkan respons yang memadai terhadap satu patogen, tubuh tetap tidak berdaya terhadap banyak patogen lainnya.

Antara lain, sangat penting untuk tidak hanya mengingat patogen tertentu, bagi banyak orang, kekebalan sangat tidak stabil, tetapi juga interaksi terkoordinasi dari berbagai bagian dari respon imun. Jika koordinasi ini rusak, maka perlindungan penuh tidak terbentuk - itu seperti dengan ketidakmampuan berjalan melanggar kerja otot dan saraf tungkai yang terkoordinasi..

Ya, anak menerima antibodi pelindung tertentu saat berada di dalam rahim, serta dengan menyusui alami, tetapi kekebalan bawaan ini tidak stabil dan cepat habis ketika ASI selesai..

Penyebab ketidaksempurnaan imunitas anak

Jika kita mensistematisasikan faktor-faktor utama yang menyebabkan gangguan dalam fungsi sistem kekebalan tubuh, yang paling umum adalah:

  • Insufisiensi bawaan, yang menentukan kelemahan pertahanan tubuh. Ini berlaku untuk kelainan metabolisme dan lainnya yang muncul pada usia dini, seringkali kekurangan gizi dan faktor-faktor lain yang tidak menguntungkan yang pada awalnya tidak memungkinkan untuk membentuk perlindungan lengkap terhadap infeksi, misalnya, kelainan sintesis protein tidak memungkinkan untuk membentuk antibodi, baik secara kualitatif maupun kuantitatif..
  • Ketidakmatangan dan kurangnya aktivitas fungsional sel-sel sistem kekebalan tubuh. Sel-sel pada awalnya tidak dapat memproses dan mengasimilasi patogen dengan baik, atau mereka tidak sepenuhnya melakukan ini, yang secara negatif mempengaruhi semua hubungan pertahanan lainnya..
  • Sintesis antibodi yang diperlukan rendah atau tidak cukup. Ada saat-saat ketika tubuh tidak punya waktu untuk membentuk tingkat protein pelindung yang diperlukan karena berbagai alasan, baik di dalam darah maupun di tempat infeksi..
  • Regulasi proses perlindungan yang tidak sempurna oleh sistem neuroendokrin. Sistem kekebalan berada di bawah sistem kontrol yang kompleks dari sistem saraf pusat, baik secara langsung maupun melalui pengaturan organ-organ tertentu. Jika kontrol awalnya tidak sempurna, maka pengembangan perlindungan penuh tidak mungkin.
  • Pelanggaran dalam interaksi sistem kekebalan tubuh satu sama lain dengan regulasi umum awalnya benar. Jika tautan individual tidak berfungsi dengan benar, maka bahkan dengan regulasi yang tepat, diskoordinasi memengaruhi kualitas perlindungan bawaan secara negatif..
  • Menipisnya dan melelahkan pertahanan tubuh sebagai akibat dari infeksi sebelumnya. Jika sistem kekebalan tubuh melawan infeksi, maka ini selalu terjadi dengan kekuatan penuh. Karena sumber daya tubuh, terutama anak-anak, sangat terbatas, seringkali ada situasi kelebihan tenaga dan penipisan kekebalan secara umum, terutama setelah infeksi yang berkepanjangan atau parah..
  • "Daya tarik" imunitas fungsional dengan infeksi yang baru dikenali dalam kasus penyakit sebelumnya - sistem perlindungan perlu waktu untuk "beralih";
  • Keunggulan relatif dari mikroorganisme patogen kondisional daripada kekebalan dalam periode waktu tertentu. (Patogen sejati selalu lebih kuat daripada kekebalan orang asing).
  • Beban farmakologis. Dalam hal ini, tujuan obat-obatan tertentu yang tidak masuk akal, atau penggunaan yang tidak disetujui dalam bentuk pengobatan sendiri, dimaksudkan. Jadi, menggunakan antibiotik yang tidak diindikasikan untuk ARVI, kita dapat merangsang perkembangan bakteri yang kebal terhadap mereka, yang, di bawah faktor-faktor tertentu, tentu akan menyebabkan penyakit..
  • Beban mikroba yang signifikan. Lingkungan mikroba setiap orang adalah unik, bahkan di antara anggota keluarga yang sama. Jika kita mengambil orang yang sebelumnya tidak dikenal, maka komposisi mikroba mereka akan sangat berbeda. Dalam kondisi ketika tubuh segera menyerang sejumlah besar mikroorganisme yang sama sekali berbeda, bahkan dengan respon imun yang normal, ia tidak mampu melawan. Inilah alasan mengapa anak sering masuk angin di sekolah. Banyak patogen yang berbeda secara bersamaan memasuki tubuh dan dengan mereka semua kekebalan tidak mampu mengatasinya.

Semua faktor ini, atau banyak dari mereka bertindak dalam kombinasi, atau salah satunya menyebabkan yang lain dan sebagai hasilnya, organisme anak yang awalnya rentan semakin melemah dalam hal perlindungan. Karena alasan inilah bayi sering menderita pilek, jauh lebih sering daripada remaja dan terutama orang dewasa. Selain itu, banyak patogen pada awalnya selalu benar patogen dalam kondisi apa pun, yaitu, dengan probabilitas hampir 100% mereka akan selalu menyebabkan penyakit..

Pembentukan konsep anak yang sering sakit - FWD

Konsep ini telah dimasukkan dalam praktik medis sehari-hari untuk waktu yang lama dan kriteria telah dibentuk dimana anak dapat dikaitkan dengan kelompok ini. Jika kita membuang definisi yang tepat, maka ini adalah anak-anak yang berulang kali, berulang kali mendapatkan infeksi yang sama untuk jangka waktu tertentu yang relatif singkat. Hal ini disebabkan oleh konsep memori imun, ketika setelah suatu penyakit tubuh mengingat patogen dan infeksi berikutnya tidak terjadi sama sekali atau terjadi dalam bentuk yang jauh lebih ringan. Untuk kategori pasien yang sering sakit, ini tidak terjadi - penyakitnya kembali dengan tingkat keparahan yang sama, dan kadang-kadang dalam bentuk yang lebih jelas karena penegangan berlebihan secara bertahap dan menipisnya pertahanan tubuh.

Tindakan efektif jika anak sangat sering menderita pilek

Memang, sangat sulit untuk memilih kegiatan-kegiatan tersebut karena anak akan membentuk respon imun yang lengkap, karena kita semua adalah individu. Namun, ada rekomendasi umum, implementasi yang meningkatkan keberhasilan pembentukan sistem perlindungan mereka sendiri:

  • Meminimalkan stres pada anak, karena stres menghasilkan banyak senyawa aktif biologis, beberapa di antaranya memiliki efek penghambatan pada sistem pertahanan tubuh.
  • Mode aktivitas dan istirahat penuh. Memastikan tidur yang cukup. Faktor-faktor ini bertindak seperti stres..
  • Berjalan secara teratur di udara segar, mengudara dan perawatan sanitasi di tempat itu. Konsentrasi mikroorganisme dalam ruang tertutup meningkat secara signifikan dan dapat mencapai titik di mana mikroorganisme akan memiliki keunggulan numerik.
  • Nutrisi dan asupan vitamin yang cukup. Faktor-faktor ini diperlukan untuk seluruh organisme secara keseluruhan, untuk sistem saraf pengatur dan untuk kekebalan itu sendiri. Di antara hal-hal lain, banyak vitamin, khususnya vitamin "C" itu sendiri memiliki sifat-sifat yang meningkatkan imunitas lokal dan resistensi sel terhadap pengenalan mikroba..
  • Penggunaan obat-obatan secara rasional, terutama pada tahap awal penyakit menular. Jadi, vitamin yang sama di tengah proses infeksi tidak membantu tubuh manusia, tetapi mikroba, merangsang peningkatan reproduksi mereka..

Fitur efek pada imunitas anak yang sering sakit

Mengenai penggunaan rasional antibiotik dan obat antipiretik, situasinya secara bertahap mulai berubah mendukung penilaian yang memadai atas kebutuhan mereka, dan satu poin penting adalah pengaturan cuti mereka dari jaringan farmasi secara ketat sesuai dengan resep dokter..

Baru-baru ini relatif, semua proses yang membentuk sistem kekebalan tubuh dibongkar secara cukup rinci pada tingkat molekuler, yang mengarah pada penemuan molekul aktif yang mengatur secara biologis yang membuat respons imun berkualitas tinggi dan selengkap mungkin. Ini mengarah pada penciptaan sejumlah kelompok farmakologis..

Sekelompok obat homeopati dan suplemen makanan. Mereka bukan obat-obatan dan mereka sama sekali tidak memiliki manfaat dalam diri mereka sendiri, bertindak berdasarkan prinsip plasebo. Karena alasan ini, penerimaan mereka sama sekali tidak masuk akal.

Kelompok obat yang kurang luas yang bertindak sebagai stimulan respon imun. Dana ini benar-benar meningkatkan kekuatan sistem pertahanan tubuh, tetapi penggunaannya harus selalu seperti yang ditentukan oleh dokter dan hanya dalam situasi di mana ada manfaat nyata dengan risiko minimal. Bahaya utama adalah bahwa, misalnya, jika seorang anak sering menderita pilek, maka kekebalannya sudah dalam keadaan tegang, dan stimulasi lebih lanjut yang tidak dipikirkan, setelah jawaban positif singkat, akan menyebabkan kelelahan yang cepat dan lengkap dan anak akan tetap benar-benar tidak berdaya. di depan patogen. Belum lama ini, sekelompok polipeptida diisolasi - molekul kecil dari sekuens asam amino yang memiliki efek imunomodulator langsung. Persiapan berdasarkan mereka baru saja mulai dirilis dan keanekaragamannya kecil. Fitur utama adalah mereka tidak merangsang dan tidak meningkatkan tingkat kekebalan secara langsung, tetapi mengaturnya ke arah yang benar. Dengan demikian, tubuh lebih cepat dan memadai merespons ancaman mikroba, tanpa kelelahan dan kelelahan. Obat-obatan ini digunakan secara aktif di semua negara maju. Jadi, di Rusia dan negara-negara Eropa Timur, obat-obatan yang didasarkan pada peptida pengatur seperti thymogen paling populer karena efektivitas klinisnya yang benar-benar terbukti. Senyawa ini memiliki aktivitas imunomodulator langsung dengan profil keamanan yang sangat baik dan toleransi yang baik. Poin penting adalah bahwa timogen berhasil digunakan baik sebagai tambahan dalam pengobatan penyakit dan untuk tujuan profilaksis, ketika anak sering sakit pilek dan perlu untuk mencegah kemungkinan morbiditas..

Jangan terburu-buru untuk menurunkan panas (hingga 38,5 ┬░). Panas berarti tubuh berhasil melawan infeksi.

Hanya anak yang sehat yang dapat divaksinasi. Jika bayi memiliki alergi, SARS, dll. - Sepadan dengan vaksinasi.

Jangan terbawa oleh tetes vasokonstriksi dari pilek. Seringkali Anda bisa melakukan saline saja.

Aturan utama pengerasan adalah gradualitas dan keteraturan. Mulailah dengan pemandian udara, memonitor reaksi anak dengan cermat.

Vitamin farmasi harus diberikan kepada anak-anak hanya seperti yang ditentukan oleh dokter setelah melewati tes yang diperlukan.

Mengapa anak sering sakit dan bagaimana membantunya tetap sehat?

Bayi dengan pilek dan demam adalah fenomena yang sering dijumpai para ibu. Kit pertolongan pertama yang lengkap selalu siap, dalam diagnosa dan perawatan, ibu mengerti lebih baik daripada dokter anak lokal, dan kehidupan menjadi perjuangan dengan rancangan dan pengamatan kekal: apakah itu bukan jaket yang sangat ringan, topi, apakah syal menutupi leher.

Pilek adalah nama umum untuk infeksi pernapasan yang berasal dari virus atau bakteri. Dengan kata lain, ketika seorang anak memiliki pilek, batuk dan dia sering bersin, ini mungkin flu. Dokter sering menyarankan agar ibu memeriksa warna lendir bayi. Jika berubah dari berair menjadi kuning atau kehijau-hijauan, kemungkinan besar itu adalah pilek.

Kenapa seorang anak sering sakit pilek?

Jika seorang anak sering menderita pilek, ini berarti bahwa perlindungan tubuh masih tidak cukup untuk melindunginya dari kondisi lingkungan yang buruk..

Batuk, pilek, demam, muntah dan diare - sistem kekebalan tubuh anak-anak belajar untuk mengatasinya sendiri.

Ketika bayi lahir, mereka mengambil kekuatan sistem kekebalan tubuh dari ibu mereka. Antibodi adalah protein khusus yang melawan infeksi, dan bayi dilahirkan dengan banyak dari mereka dalam darah. Antibodi ibu ini memberikan awal yang baik, membantu melawan infeksi.

Ketika bayi disusui, efek ini meningkat, karena ASI juga mengandung antibodi yang menular ke bayi dan membantu dalam memerangi penyakit..

Ketika anak tumbuh, antibodi yang diberikan ibu mati, dan tubuh anak mulai membuatnya sendiri. Namun, proses ini membutuhkan waktu. Selain itu, anak harus bersentuhan dengan patogen untuk menciptakan faktor pelindung..

Lebih dari 200 virus dan bakteri berbeda menyebabkan pilek, dan anak tersebut membentuk kekebalan terhadapnya satu per satu. Setiap kali patogen muncul dalam tubuh, sistem kekebalan tubuh anak-anak meningkatkan kemampuan untuk mengenali organisme patogen. Namun demikian, ada begitu banyak patogen di sekitar sehingga ketika tubuh mengatasi satu penyakit, infeksi lain datang. Kadang-kadang tampaknya anak itu terus-menerus sakit dengan penyakit yang sama, tetapi biasanya beberapa patogen berbeda.

Berada di dekat anak-anak lain juga meningkatkan risiko flu. Pembawa virus dan bakteri juga mencakup kakak dan adik lelaki yang membawa pulang infeksi dari sekolah atau taman kanak-kanak.

Pada bulan-bulan yang dingin, anak sering menderita pilek, karena virus dan bakteri menyebar ke seluruh negeri. Ini juga saat pemanasan ruangan dimulai, yang mengeringkan saluran hidung dan memungkinkan selesma untuk berkembang..

Apa kejadian normal pilek?

Tampaknya norma harus dianggap sebagai tidak adanya penyakit, tetapi statistik medis telah menetapkan bahwa perkembangan normal anak setelah lahir tidak menghalangi kekambuhan penyakit..

Jika seorang anak di bawah usia setidaknya 4 kali menderita flu, itu sudah dapat dikaitkan dengan sering sakit. Dari 1 hingga 3 tahun, anak-anak ini masuk angin 6 kali setahun. Dari 3 hingga 5 tahun, frekuensi flu biasa berkurang hingga 5 kali per tahun, dan kemudian - 4 - 5 penyakit pernapasan akut setiap tahun.

Indikasi sistem kekebalan yang melemah adalah frekuensi dan durasi penyakit. Jika infeksi pernapasan akut dan pilek tidak hilang setelah 2 minggu, maka kekebalan anak menjadi lemah.

Alasan

Sejumlah kondisi merusak kesehatan dan sistem kekebalan anak:

  • lahir prematur;
  • infeksi intrauterin;
  • gangguan menyusui dini;
  • kontak dengan sejumlah besar teman sebaya dan orang dewasa;
  • intervensi bedah;
  • penyakit serius yang merusak sistem kekebalan: pneumonia, sakit tenggorokan, efek flu parah;
  • adanya parasit;
  • penyakit kronis (seringkali berupa tonsilitis kronis, sinusitis, adenoiditis);
  • ketidakmampuan untuk mengikuti rejimen yang tepat pada hari itu (kurang istirahat lengkap dan tepat waktu, gizi buruk);
  • terapi obat jangka panjang dengan obat-obatan tertentu (antibiotik, imunosupresan, steroid).
  • komplikasi pilek.

Komplikasi yang mungkin timbul tidak lama setelah anak pilek:

  • ada risiko bahwa bayi yang menderita flu biasa akan mengalami infeksi telinga. Infeksi ini dapat dipengaruhi jika bakteri atau virus masuk ke ruang di belakang gendang telinga bayi;
  • pilek dapat menyebabkan mengi di paru-paru, bahkan ketika anak tidak menderita asma atau penyakit pernapasan lainnya;
  • pilek kadang menyebabkan sinusitis. Peradangan dan infeksi sinus adalah masalah umum;
  • komplikasi serius lainnya yang disebabkan oleh flu biasa termasuk pneumonia, bronkiolitis, faringitis cept dan streptokokus.

Bagaimana cara membantu seorang anak?

Diketahui bahwa kesehatan anak akan tergantung pada perilaku ibu selama kehamilan dan perencanaannya. Deteksi tepat waktu dan pengobatan infeksi yang ada dan nutrisi yang tepat, kesehatan yang baik dan persalinan yang berhasil memiliki efek menguntungkan pada kesehatan anak. Ini juga penting selama masa bayi..

Misalnya, tidak semua orang tua mengerti bahwa bukan hanya merokok ibu yang berbahaya bagi anak, tetapi juga zat-zat yang mudah menguap dari produk tembakau yang dibawa oleh anggota keluarga pada rambut dan pakaian mereka. Tetapi langkah-langkah ini ideal sebagai langkah pencegahan..

Apa yang harus dilakukan jika anak sering masuk angin:

  1. Nutrisi yang tepat. Penting untuk membiasakan anak dengan makanan sehat, karena diet yang tepat memungkinkan Anda mendapatkan vitamin dan mineral yang diperlukan. Berbagai camilan tidak hanya berbahaya dalam komposisinya, tetapi juga menekan rasa lapar yang alami, memaksa anak untuk menolak makanan sehat dan sehat..
  2. Organisasi ruang domestik. Kesalahan umum ibu adalah organisasi sterilitas higienis lengkap, yang bisa bersaing dengan ruang operasi. Tetapi untuk menjaga kesehatan anak, pembersihan basah, ventilasi, dan pengumpulan debu sudah cukup.
  3. Aturan kebersihan. Mengembangkan kebiasaan anak-anak mencuci tangan setelah makan di luar, menggunakan toilet dan sebelum makan adalah aturan utama. Semakin cepat keterampilan higiene ditanamkan pada anak, semakin besar kemungkinan untuk mengamati mereka tanpa berada di bawah kendali orang tua..
  4. Hardening, yang diterima anak sehat secara alami - draft ringan, berjalan tanpa alas kaki, es krim, dan minuman dari kulkas. Tapi ini adalah larangan untuk anak yang sakit terus menerus. Namun, untuk membiasakannya dengan kondisi alam, perlu menghabiskan liburan di laut atau di pedesaan, dan pagi menyeka dengan air dingin tidak terlihat begitu menakutkan.

Anak itu sering sakit di taman kanak-kanak

Hampir setiap orang memiliki masalah ini. Ketika bayi duduk di rumah, ia hampir tidak pernah sakit, dan segera setelah anak pergi ke taman kanak-kanak, infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) didiagnosis setiap 2 minggu..

Dan fenomena ini tergantung pada sejumlah alasan:

  • tahap adaptasi. Dalam banyak kasus, anak sering sakit di taman kanak-kanak selama tahun pertama kunjungannya, tanpa memandang usia bayi. Bagi sebagian besar orang tua, diharapkan bahwa masa kecanduan akan berlalu, stres akan berkurang, dan cuti sakit yang konstan akan berhenti;
  • infeksi dari anak-anak lain. Tidak ingin pergi cuti sakit (atau tidak memiliki kesempatan), banyak orangtua membawa sekelompok anak-anak dengan gejala pilek ketika suhu belum dinaikkan. Hidung beringus, batuk ringan - sahabat setia menghadiri lembaga pendidikan. Anak-anak mudah saling menginfeksi dan sering sakit;
  • pakaian dan sepatu yang tidak pantas. Anak-anak pergi ke taman kanak-kanak setiap hari, kecuali pada hari-hari yang dingin dan akhir pekan.

Jika seorang anak sering sakit di taman kanak-kanak, satu-satunya cara adalah mencoba memperkuat kekebalannya. Mulai pengerasan bertahap, ventilasi ruangan, daftarkan anak di bagian renang, ikuti prinsip nutrisi sehat dan berikan vitamin. Untuk yang terakhir, konsultasikan dengan dokter anak Anda terlebih dahulu.

Cara ideal untuk beradaptasi dengan baik di TK adalah kecanduan bertahap. Dalam 2 - 3 bulan pertama, lebih baik bagi ibu atau nenek untuk mengambil liburan atau bekerja paruh waktu agar tidak meninggalkan anak dalam kelompok untuk waktu yang lama. Tingkatkan waktu selangkah demi selangkah untuk mengurangi stres.

Dan ketika anak sakit, jangan buru-buru pergi bekerja dan mengembalikan anak ke kelompok. Penting untuk menunggu pemulihan absolut sehingga tidak ada kekambuhan atau komplikasi..

Mengapa seorang anak sering sakit dengan angina??

Sebenarnya, flu biasa merupakan ancaman besar..

Jenis komplikasi pernapasan yang paling umum adalah tonsilitis atau, definisi medis, tonsilitis..

Tonsilitis adalah peradangan jaringan amandel yang disebabkan oleh infeksi bakteri dan virus.

Amandel adalah bagian dari sistem limfatik dan membentuk garis pertahanan pertama tubuh. Mereka hadir di sisi kiri dan kanan di dalam tenggorokan dan dua formasi merah muda di bagian belakang mulut. Amandel melindungi sistem pernapasan bagian atas dari patogen yang masuk ke dalam tubuh melalui hidung atau mulut. Namun, ini membuat mereka rentan terhadap infeksi, yang mengarah ke tonsilitis..

Segera setelah amandel terkena dan meradang, mereka menjadi besar, kemerahan dan ditutupi dengan lapisan keputihan atau kekuningan..

Ada dua jenis radang amandel:

  • kronis (berlangsung lebih dari tiga bulan);
  • berulang (penyakit yang sering, berkali-kali setahun).

Penyebab tonsilitis pada anak-anak

Seperti disebutkan sebelumnya, penyebab utama tonsilitis adalah infeksi yang berasal dari virus atau bakteri.

1. Virus yang biasanya menyebabkan tonsilitis pada anak-anak:

  • enterovirus;
  • virus flu;
  • adenovirus;
  • virus parainfluenza;
  • virus herpes simpleks;
  • Virus Epstein-Barr.

2. Infeksi bakteri menyebabkan 30% kasus tonsilitis. Alasan utamanya adalah streptococcus grup A.

Beberapa bakteri lain yang dapat menyebabkan tonsilitis adalah klamidia pneumonia, streptokokus pneumonia, staphylococcus aureus, dan mikoplasma pneumoniae..

Dalam kasus yang jarang, tonsilitis disebabkan oleh fusobacteria, agen penyebab pertusis, sifilis dan gonore..

Tonsilitis cukup menular dan mudah menyebar dari anak yang terinfeksi ke anak-anak lain oleh tetesan di udara dan dalam kehidupan sehari-hari. Infeksi ini terutama menyebar di kalangan anak-anak di sekolah dan di antara anggota keluarga di rumah..

Penyebab kekambuhan infeksi meliputi sistem kekebalan tubuh anak yang lemah, resistensi (resistensi) bakteri, atau adanya anggota keluarga yang merupakan pembawa streptococcus.

3. Karies gigi, gusi yang meradang menyebabkan penumpukan bakteri di mulut dan laring, akibatnya ada juga sakit tenggorokan.

4. Keadaan sinus yang terinfeksi, sinus maksilaris, frontal dengan cepat memicu radang amandel.

5. Karena penyakit jamur, bakteri menumpuk di dalam tubuh yang sulit diobati, yang mengurangi resistensi dan sering menyebabkan tonsilitis kambuh.

6. Lebih jarang, peradangan dapat disebabkan oleh trauma. Misalnya, iritasi kimia akibat refluks asam yang parah.

Seorang anak yang sering mengalami sakit tenggorokan dapat mengalami banyak komplikasi..

Tonsilitis dapat menyebabkan konsekuensi berikut:

  • infeksi adenoid. Adenoid adalah bagian dari jaringan limfatik, seperti amandel. Mereka terletak di bagian belakang rongga hidung. Infeksi amandel yang akut dapat menginfeksi adenoid, menyebabkannya membengkak, menyebabkan apnea tidur obstruktif;
  • abses peritonsiler. Ketika infeksi menyebar dari amandel ke jaringan di sekitarnya, ini mengarah pada pembentukan kantong berisi nanah. Jika infeksi kemudian menyebar ke gusi, itu dapat menyebabkan masalah selama tumbuh gigi;
  • otitis. Agen penyebab dapat dengan cepat menemukan jalan ke telinga dari tenggorokan melalui tabung Eustachio. Di sini dapat mempengaruhi gendang telinga dan telinga tengah, yang akan menyebabkan serangkaian komplikasi baru;
  • demam rematik. Jika streptokokus grup A menyebabkan tonsilitis dan kondisinya diabaikan untuk waktu yang sangat lama, ini dapat menyebabkan demam rematik, yang dimanifestasikan oleh peradangan parah pada berbagai organ tubuh;
  • glomerulonefritis pasca-streptokokus. Bakteri Streptococcus dapat menemukan jalan mereka ke berbagai organ dalam tubuh. Jika infeksi memasuki ginjal, maka itu menyebabkan glomerulonefritis pasca-streptokokus. Pembuluh darah di ginjal menjadi meradang, yang membuat organ tidak efektif untuk penyaringan darah dan pembentukan urin.

Apa yang harus dilakukan jika anak sering sakit tenggorokan?

Sakit tenggorokan yang terus-menerus dapat memengaruhi nutrisi, gaya hidup, dan bahkan pendidikan dan perkembangan anak. Oleh karena itu, merupakan praktik yang umum untuk menghilangkan amandel jika peradangannya menimbulkan masalah rutin..

Bagaimana mencegah tonsilitis berulang?

1. Sering mencuci tangan.

Banyak kuman yang menyebabkan tonsilitis sangat menular. Seorang anak dapat dengan mudah mengambilnya dari udara yang mereka hirup, dan ini sering kali tak terhindarkan. Namun, transmisi mikroba melalui tangan adalah cara lain yang umum, dapat dicegah. Kunci pencegahan adalah kebersihan yang baik.

Dorong anak Anda untuk sering mencuci tangan dengan sabun dan air. Gunakan sabun antibakteri sebanyak mungkin. Antibakteri tangan berfungsi dengan baik saat Anda bepergian. Dorong anak Anda untuk selalu mencuci tangan setelah menggunakan toilet, sebelum makan dan setelah bersin dan batuk.

2. Hindari berbagi makanan dan minuman.

Air liur mengandung mikroba yang dapat menyebabkan infeksi. Dengan berbagi makanan dan minuman dengan orang yang terinfeksi, seorang anak pasti membiarkan kuman memasuki tubuhnya. Kadang kuman ini ada di udara dan dapat mendarat di makanan dan minuman, yang tidak bisa dihindari. Tetapi pertukaran makanan dan minuman harus dikecualikan. Dorong anak Anda untuk tidak berbagi makanan dan minuman sehingga ini tidak menyebabkan kontaminasi silang. Lebih baik membagi atau memotong makanan, tuangkan minuman ke dalam gelas, tetapi hindari berbagi.

3. Meminimalkan kontak dengan orang lain.

Anda harus mencoba mencegah bayi tertular infeksi yang akan menyebabkan tonsilitis. Ketika seorang anak menderita tonsilitis, Anda harus meminimalkan kontaknya dengan orang lain. Ini berlaku untuk infeksi apa pun, terutama jika Anda tahu bahwa itu sangat menular. Biarkan anak tidak pergi ke sekolah atau taman kanak-kanak selama sakit, jangan terlalu dekat dengan anggota keluarga di rumah yang mungkin terinfeksi. Bahkan perjalanan ke mal atau jalan-jalan lain berarti bahwa anak tersebut dapat menulari orang lain. Biarkan anak beristirahat pada saat ini dan menjaga kontak dengan orang ke minimum.

4. Penghapusan amandel.

Operasi amandel merupakan cara yang sangat efektif untuk menghentikan kekambuhan sakit tenggorokan. Ini tidak berarti bahwa anak itu tidak akan pernah lagi menderita sakit tenggorokan. Tapi itu akan memberinya kualitas hidup yang lebih baik. Ada beberapa mitos dan kesalahpahaman tentang tonsilektomi, tetapi ini adalah prosedur yang sangat aman, dan komplikasinya jarang terjadi. Operasi ini sangat diperlukan jika tonsilitis tidak merespon antibiotik atau komplikasi serius terjadi (misalnya, abses tonsil).

5. Bilas dengan air garam.

Ini adalah salah satu solusi sederhana, tetapi juga sangat efektif. 1 sendok teh garam meja biasa dalam 200 ml gelas air membuat metode ini cepat dan murah.

6. Menjaga kebersihan dan kelembaban.

Iritasi di udara, seperti asap rokok, diketahui meningkatkan peluang anak untuk menderita tonsilitis..

Merokok harus benar-benar dihilangkan dari rumah, tetapi perawatan juga harus dilakukan dengan produk pembersih dan bahan kimia kuat lainnya, uapnya juga merupakan iritasi udara. Bahkan udara kering yang tidak mengandung bahan kimia keras bisa mengganggu. Humidifier meningkatkan kadar air di udara dan membantu dengan radang amandel jika Anda tinggal di daerah beriklim kering.

7. Istirahat dan banyak minum.

Istirahat penuh untuk anak dengan sakit tenggorokan dapat memengaruhi durasi dan tingkat keparahan kondisinya. Anda tidak hanya perlu menjauh dari sekolah atau taman kanak-kanak dan tidur sepanjang hari.

Sama pentingnya untuk menjaga perdamaian suara. Usahakan agar anak Anda tetap minimum sementara tenggorokannya sembuh..

Beri anak Anda banyak cairan. Makanan cair lebih mudah ditoleransi daripada makanan padat, yang akan menggosok amandel dan membuat mereka lebih jengkel. Pertahankan nutrisi yang baik untuk menjaga sistem kekebalan tubuh yang membantu melawan penyakit bersama dengan obat-obatan yang dikonsumsi anak Anda..

8. Hati-hati dengan refluks asam..

Asam lambung adalah penyakit pencernaan yang umum. Kandungan asam lambung naik ke kerongkongan dan dapat mencapai tenggorokan dan hidung. Oleh karena itu, asam akan mengiritasi amandel dan bahkan merusaknya, yang meningkatkan kemungkinan infeksi. Mulas adalah gejala khas dari refluks asam, tetapi kadang-kadang tidak terjadi..

Mengapa seorang anak sering sakit bronkitis?

Bronkitis - radang dinding bronkus - saluran udara yang menghubungkan trakea ke paru-paru. Dinding bronkus tipis dan menghasilkan lendir. Dia bertanggung jawab untuk melindungi sistem pernapasan..

Bronkitis mengacu pada penyakit pada saluran pernapasan bagian atas. Terutama sering hal ini mempengaruhi anak-anak berusia 3 hingga 8 tahun karena kekebalan yang belum matang dan fitur struktural pada saluran pernapasan bagian atas.

Penyebab Sering Bronkitis

Alasan utama yang mengarah pada perkembangan bronkitis adalah infeksi virus. Patogen memasuki saluran pernapasan bagian atas, lalu menyerang. Ini menyebabkan peradangan pada selaput lendir saluran pernapasan.

Penyebab lain seringnya bronkitis:

  • bakteri. Anak sering memasukkan mainan dan benda lain ke dalam mulutnya. Bersama dengan benda-benda ini, bakteri yang menyebabkan penyakit ini menembus tubuh;
  • reaksi alergi terhadap ketombe, jamur, debu, makanan. Ketika reaksi seperti itu sering terjadi, itu menyebabkan peradangan yang konstan, yang akhirnya menyebabkan bronkitis kronis;
  • penghirupan uap dari berbagai bahan kimia. Peran besar dalam perkembangan penyakit ini dimainkan oleh debu, kotoran di udara dari segala zat beracun, gas, asap rokok;
  • infeksi virus atau pilek yang tidak diobati dengan sempurna;
  • keberadaan dalam tubuh sejumlah besar parasit. Mereka mampu menembus ke dalam paru-paru dan menetap di dalamnya, terus-menerus mengiritasi dan menyebabkan reaksi peradangan pada bronkus;
  • cacat lahir dalam struktur saluran pernapasan bagian atas.

Ketika seorang anak sering mengalami bronkitis, apa yang perlu dilakukan?

Bronkitis saja tidak menular. Namun, virus (atau bakteri) yang menyebabkan bronkitis pada anak-anak menular. Oleh karena itu, cara terbaik untuk mencegah bronkitis anak adalah memastikan bahwa ia tidak terinfeksi virus atau bakteri..

  1. Ajari anak Anda untuk mencuci tangan dengan sabun dan air sebelum makan..
  2. Beri anak Anda makanan yang bergizi dan sehat sehingga kekebalannya cukup kuat untuk melawan patogen infeksius.
  3. Jauhkan anak Anda dari anggota keluarga yang sakit atau flu.
  4. Segera setelah anak Anda berusia enam bulan, berikan dia vaksin flu setiap tahun untuk melindunginya dari infeksi ini..
  5. Jangan izinkan anggota keluarga merokok di dalam rumah, karena asap rokok dapat menyebabkan penyakit kronis..
  6. Jika Anda tinggal di daerah yang sangat tercemar, ajari anak Anda untuk mengenakan masker.
  7. Bersihkan hidung dan sinus bayi Anda dengan semprotan garam saline untuk menghilangkan alergen dan patogen dari selaput lendir dan serabut hidung.
  8. Suplemen makanan anak Anda dengan vitamin C untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuhnya. Konsultasikan dengan dokter anak Anda untuk mengetahui dosis yang tepat untuk anak Anda, karena vitamin A dosis tinggi dapat menyebabkan diare..

Orang tua seharusnya tidak membatasi dampak kuman dan penyakit pada bayi. Pada akhirnya, semua anak rentan terhadap penyakit klasik anak-anak - baik oleh infeksi alami atau dengan vaksinasi..

Bayi Anda sering sakit sekarang karena ini adalah efek alami pertama dari penyakit masa kanak-kanak pada dirinya, dan bukan karena ada sesuatu yang salah dengan sistem kekebalan tubuh.

Membangun dan memperkuat sistem kekebalan tubuh selama tahun-tahun awal ini membantu mencegah komplikasi di masa depan dari tertular penyakit ini nanti, ketika mereka dapat memiliki konsekuensi yang lebih serius..

Cara terbaik untuk menjaga kesehatan anak-anak adalah dengan mengikuti jadwal vaksinasi yang direkomendasikan oleh dokter Anda, sering mencuci tangan, makan dengan benar dan tidak menghindari aktivitas fisik, serta memberi bayi Anda waktu untuk membangun sistem kekebalan tubuh yang sehat.

Cara membantu anak dengan penyakit catarrhal

Seringkali anak yang sakit membawa banyak masalah dan kekhawatiran kepada orang tua. Di beberapa keluarga, masalah dimulai dari bulan-bulan pertama sejak kelahiran remah-remah, tetapi lebih sering kaskade infeksi pernafasan jatuh pada bayi ketika dia berusia 2-3 tahun. Pada usia ini, sebagian besar anak pergi ke prasekolah, dan terkena infeksi di taman kanak-kanak, dan kemudian di sekolah, jauh lebih mudah. Pertimbangkan apa yang harus dilakukan jika anak sering sakit pilek dan cara meningkatkan kekebalan.

Apa saja tanda-tanda bahwa anak-anak sering sakit?

Seringkali anak-anak yang sakit berbeda dari anak-anak biasa bukan berdasarkan gejala, tetapi oleh durasi dan tingkat keparahan manifestasi penyakit. Dokter merujuk anak ke kategori ini sesuai dengan kriteria berikut:

  1. Ketika infeksi virus pernapasan akut terinfeksi, bayi naik dan memegang setidaknya selama seminggu atau memiliki karakter bergelombang.
  2. Radang tenggorokan terjadi bahkan setelah sedikit hipotermia atau segelas es krim.
  3. Hidung bayi penuh sepanjang waktu. Anda harus bernafas melalui mulut, yang menyebabkan mendengkur dan terisak dalam mimpi.
  4. Batuk sulit diobati, efek residu dalam bentuk batuk hadir di antara episode penyakit.
  5. Anak itu menderita sakit kepala, sakit di telinga dan anggota badan.

Anak-anak seperti itu terus-menerus menderita radang amandel dan bronkitis pada musim dingin.

Ada klasifikasi medis yang menunjukkan bahwa seorang anak sering sakit:

UsiaKejadian SARS selama 12 bulan
Hingga satu tahunLebih dari empat kali
1 hingga 3 tahunLebih dari enam kali
Dari 3 hingga 5 tahunLebih dari lima kali
5 dan lebih tuaLebih dari empat kali

Kategori ini juga mencakup anak-anak yang jarang sakit, tetapi untuk waktu yang lama - lebih dari 14 hari.

Kenapa seorang anak sering sakit pilek?


Faktor-faktor negatif yang mempengaruhi kesehatan bayi adalah:

  • Keturunan;
  • Penyakit menular yang ditransfer oleh ibu selama kehamilan, diperumit oleh proses purulen-septik;
  • Hipoksia saat melahirkan;
  • Nutrisi yang tidak tepat dengan defisit zat-zat berharga;
  • Ekologi yang buruk;
  • Penyakit alergi dan endokrin pada bayi;
  • Dysbacteriosis.

Semua alasan ini menyebabkan penurunan imunitas anak. Jika ada mikroorganisme berbahaya masuk, sistem perlindungan yang melemah gagal, yang mengarah pada pengembangan penyakit menular.

Negatif mempengaruhi kesehatan dan iklim mikro yang merugikan dalam keluarga. Karena kebiasaan buruk orang dewasa, pengabaian mereka terhadap kebersihan, pertengkaran dan skandal yang sering terjadi, anggota keluarga termuda paling menderita. Adalah orang tua yang bertanggung jawab bahwa anak-anak mereka sering sakit. Jika awalnya Anda membiasakan bayi dengan kebersihan, olahraga pagi, jika keluarga memiliki situasi psikologis yang stabil, maka kesehatan anak-anak tumbuh lebih kuat..

Untuk menentukan secara akurat penyebab penyakit konstan, perlu menjalani prosedur diagnostik. Ini termasuk analisis umum urin dan darah, penyemaian bakteri sekresi dari hidung dan faring untuk menentukan sensitivitas terhadap antibiotik. Dalam kasus yang kompleks, perlu untuk melakukan imunogram yang diperluas yang mengidentifikasi kelemahan dalam sistem perlindungan anak.

Berdasarkan hasil, dokter akan menyusun kursus terapi dan kesehatan yang memungkinkan Anda untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh dan mengurangi kejadian bayi. Jika tidak ada yang dilakukan, masuk angin akan berkembang menjadi penyakit yang lebih serius: berbagai patologi otolaringologi, penyakit kronis pada sistem pernapasan, ginjal.

Apa perbedaan antara anak-anak yang sering sakit dari berbagai usia?

Pertumbuhan kekuatan perlindungan pada bayi berlangsung setiap tahun. Reaksi tubuh terhadap faktor-faktor buruk eksternal bervariasi pada anak-anak dari berbagai usia.

Dari lahir hingga dua tahun

Pada usia ini, sebagian besar penyakit disebabkan oleh fakta bahwa kekebalan anak-anak belum terbentuk. Banyak obat yang dikontraindikasikan pada remah-remah seperti itu. Apa yang harus dilakukan jika bayi makan dengan buruk, tertinggal dari teman sebaya dalam perkembangannya, dan bahkan terus-menerus mudah marah dan batuk. Di sini Anda memerlukan bantuan dokter. Perawatan anak kecil yang sering sakit hanya dilakukan di bawah pengawasan medis.

Nutrisi yang tepat dari remah adalah penting. Jika memungkinkan - ASI. Bayi berusia satu tahun mulai diberi makanan pendamping. Penting untuk memastikan bahwa tidak ada alergi terhadap produk baru.

Pada usia 2 tahun, bayi biasanya ditulis di prasekolah. Di taman kanak-kanak, anak-anak yang sehat mulai lebih sering sakit, dan dengan bayi yang lemah dan lemah, ibu tidak akan meninggalkan rumah sakit sama sekali. Oleh karena itu, langkah-langkah untuk meningkatkan kekebalan - vitamin, pengerasan, penetapan rezim yang benar pada hari itu harus dimulai pada periode yang menjengkelkan. Anda tidak dapat menolak dan menjadwalkan vaksinasi pencegahan.

Berusia tiga hingga enam tahun

Anak-anak yang menghadiri prasekolah 15% lebih mungkin menderita infeksi daripada di rumah. Mengapa seorang anak sering sakit di taman kanak-kanak? Agen penyebab infeksi saluran pernapasan dan usus paling sering berpindah dari satu orang ke orang lain. Sangat mudah untuk menangkap virus atau memperoleh bakteri patogen di tim anak-anak.

Penting! Jangan memberikan remah-remah ke kebun sebelum usia 3 - oleh tiga tahun sistem pelindung sudah cukup terbentuk.

Penting untuk memantau pola makan bayi. Tidak semua lembaga prasekolah menawarkan menu yang penuh dengan elemen dan vitamin yang berharga. Kekurangan harus diisi ulang di rumah..

Anak sekolah dan remaja

Siswa hingga kelas lima memiliki insiden infeksi pernapasan yang tinggi karena alasan yang sama seperti di taman kanak-kanak. Satu atau dua anak di kelas menjadi sumber infeksi. Itulah sebabnya vaksinasi influenza musiman sangat penting bagi anak-anak yang sering sakit. Itu tidak hanya akan melindungi terhadap influenza, tetapi juga meningkatkan kekebalan terhadap semua infeksi virus pernapasan akut. Vaksinasi semacam itu dilakukan secara masif di kebun dan di sekolah. Mereka dapat dilakukan hanya di luar periode eksaserbasi penyakit. Jika anak prasekolah atau anak sekolah sangat sering sakit, ada baiknya berkonsultasi dengan dokter sebelum vaksinasi mengenai jadwal imunisasi individu.

Pada remaja, kekebalan sudah terbentuk sepenuhnya, dan prinsip-prinsip infeksi dan pengobatannya sama seperti pada orang dewasa. Insidensinya menurun, tetapi langkah-langkah pencegahan, terutama pada periode pra-epidemi, harus diperhatikan.

Apa lagi yang perlu diketahui orang tua yang bayinya terus-menerus sakit?

Seringkali anak yang sakit memerlukan perhatian khusus dari kerabat. Ada hal-hal tertentu yang perlu dipertimbangkan ayah dan ibu agar anak menjadi sehat dan kuat:

  1. Penurunan imunitas dapat terjadi karena infeksi cacing. Jika bayi batuk tanpa alasan, menggertakkan giginya di malam hari, sering berkeringat dan menarik jari-jarinya ke mulut, ia mungkin menderita cacing. Anda perlu ke dokter - ia akan meresepkan tes dan perawatan yang sesuai.
  2. Obat-obatan tertentu dapat meningkatkan sensitivitas remah-remah terhadap penyakit pernapasan. Obat-obatan yang aman tidak ada, obat apa pun hanya dapat diberikan sesuai anjuran dokter anak.
  3. Reaksi alergi dan penurunan kekebalan yang sesuai dapat disebabkan oleh bau menyengat - dari cat hingga sampo dan deodoran. Selain itu, pembersihan basah yang tidak memadai dan akumulasi debu di kamar anak menyebabkan alergi..
  4. Vitamin untuk anak-anak yang sering sakit harus direkomendasikan oleh dokter. Asupan vitamin-mineral kompleks yang tidak terkontrol juga dapat menyebabkan alergi.
  5. Udara kering, terutama selama periode pemanasan, mengiritasi saluran pernapasan bayi yang melemah. Sebaiknya beli pelembab udara atau setidaknya menaruh gelas air di bawah radiator panas.
  6. Pakaian bayi sesuai cuaca. Jangan terlalu membingungkan anak, karena penyakit tidak hanya dapat memicu hipotermia, tetapi juga berkeringat.

Mainan dengan bau yang kuat atau tangan yang kotor tidak boleh dibeli. Anda juga harus lebih sering mencuci boneka beruang dan kelinci. Debu menumpuk pada mainan lunak, patogen menyebabkan reaksi alergi.

Apa yang termasuk rehabilitasi medis anak-anak yang sering sakit?

Seringkali anak yang sakit memerlukan prosedur medis tertentu. Mereka termasuk:

  • Remediasi fokus penyakit kronis (penyembuhan karies, kelenjar gondok, dll);
  • Fisioterapi (UV, speleotherapy, terapi magneto-laser, balneotherapy, inductothermy, prosedur lainnya);
  • Pijat;
  • Penerimaan imunostimulan dan imunomodulator.

Adaptogen yang cocok dipilih oleh dokter. Ini bisa berupa larutan Echinacea, persiapan ginseng, produk perlebahan (madu, propolis, royal jelly). Penting untuk memastikan bahwa stimulan alami dari sistem kekebalan tidak menyebabkan alergi pada anak yang lemah. Formulasi farmasi dari spektrum ini cocok untuk anak kecil termasuk Bronchoimmunal dan Anaferon..

Jika anak sering sakit pilek, dokter anak dapat memberikan rekomendasi tentang latihan terapi atau rujukan ke kelas di pusat kesehatan. Untuk anak-anak ini, serangkaian latihan khusus telah dikembangkan. Ini termasuk latihan pernapasan untuk anak-anak yang sering sakit, yang membantu untuk melawan dengan sesak napas oleh hidung, mengembalikan sirkulasi darah di paru-paru dan mencegah perlengketan. Pelatihan umum akan meningkatkan nada anak yang lemah, melemaskan otot-ototnya dan meningkatkan lingkup neuropsik. Latihan semacam itu dilakukan dengan dosis ketat dan hanya di bawah pengawasan seorang spesialis..

Cara meningkatkan kekebalan di rumah?

Ibu dan ayah sering mengajukan pertanyaan kepada dokter anak: "Mengapa anak-anak selalu sakit?" Setelah menerima tanggapan tentang penurunan kekebalan, mereka mulai panik. Tetapi di sini kita tidak berbicara tentang penyakit serius - defisiensi imun bawaan, tetapi tentang rasa sakit karena paparan faktor negatif yang melemahkan sistem pertahanan bayi. Untuk memperkuatnya, Anda perlu merampingkan rezim kehidupan remah-remah dan seluruh keluarga.

Nutrisi

Poin utama yang perlu Anda perhatikan adalah nutrisi. Untuk bayi, pilihan terbaik adalah ASI. Menu anak-anak yang lebih tua tentunya harus mencakup produk susu, daging tanpa lemak, ikan, sereal, sayuran dan buah-buahan. Makanan cepat saji, minuman ringan, daging asap, dan acar harus ditinggalkan. Untuk mengganti kue dan permen dengan permen alami - marshmallow, selai jeruk, selai.

Akan ideal untuk berkonsultasi dengan ahli gizi yang akan menyusun rencana gizi bayi individu sesuai dengan usia dan penyakit kronis.

Mengeras

Poin penting kedua adalah prosedur tempering. Bagaimana cara marah anak yang sering sakit? Jangan membungkus bayi, jangan terlalu panas kamarnya. Suhu ideal adalah dari 18 hingga 22 derajat. Berada di udara segar lebih sering. Sedikit hujan dan salju seharusnya tidak menjadi penghalang untuk berjalan. Cuaca buruk - semacam adaptasi terhadap lingkungan.

Mengeras anak yang sering sakit juga termasuk:

  • Perawatan air. Ini adalah penyiraman rutin, menyeka (untuk yang terkecil) dan mandi di kamar mandi. Selama prosedur pertama, air harus tidak lebih dingin dari 32 derajat. Secara bertahap dapat dibuat lebih dingin, dibawa ke suhu kamar, menurun satu derajat setiap minggu.
  • Barefoot berjalan di permukaan yang tidak rata. Di atas pasir, di atas kerikil, di atas rumput. Di musim dingin, Anda dapat membeli karpet ortopedi khusus untuk bayinya.
  • Pemandian udara. Sejak lahir, bayi harus dibiarkan tanpa pakaian selama beberapa menit di ruangan berventilasi pada suhu minimal 20 derajat. Secara bertahap, waktu bertambah - hingga seperempat jam hingga satu tahun. Suhu sekitar dapat dikurangi secara bertahap hingga 17 derajat. Sangat bagus jika Anda bisa mandi seperti itu di udara segar.
  • Bilas dengan ramuan herbal keren. Ini sangat berguna jika bayi menderita radang amandel, radang amandel dan faringitis..

Sebelum memarahi bayi, konsultasikan dengan dokter anak.

Stres berolahraga

Metode penting ketiga untuk meningkatkan kekebalan adalah olahraga. Mereka merangsang sistem kekebalan tubuh untuk melawan infeksi. Ibu atau ayah akan membantu bayi melakukan latihan. Ini bisa menjadi isapan tangan dan kaki yang rapi, tekuknya. Setelah melakukan latihan ini, pijat bayi dengan gerakan memutar searah jarum jam ke belakang dan perut.

Dengan anak-anak yang lebih besar, bersenang-senanglah di alam atau di rumah. Pasang mini-sudut untuk pendidikan jasmani di ruangan dan dikenakan biaya dengan seluruh keluarga.

Seringkali, anak-anak yang sakit dapat memperkuat kekebalan mereka dengan hadiah alami. Teh herbal dengan mint, cranberry, lingonberry, abu gunung, buckthorn laut, viburnum, chamomile dan rosehip akan memenuhi tubuh dengan vitamin yang diperlukan, khususnya asam askorbat. Ini membantu melawan patogen dan meningkatkan resistensi terhadap infeksi..

Apa yang harus dilakukan jika bayi sakit lagi?

Menurut dokter, Anda tidak dapat menyalahgunakan obat-obatan, terutama antibiotik. Jadi, dokter anak terkenal Yevgeny Komarovsky merekomendasikan agar anak menghabiskan lima hari pertama penyakitnya di tempat tidur. Sehingga menghemat energi untuk pemulihan dan tidak menginfeksi orang di sekitarnya.

Remah antipiretik harus diberikan hanya jika suhu telah melebihi 38 derajat. Sebelum itu, minuman yang kaya dan diperkaya akan membantu - yang terbaik, minuman buah berry alami dan teh herbal.

Ventilasi yang sering dari ruangan tempat pasien muda diperlukan. Dan ketika suhu turun - Anda bisa berjalan-jalan. Udara segar menghilangkan sisa-sisa infeksi dan memberikan dorongan semangat.

Anak yang baru sakit harus beristirahat sebentar di rumah dan kurang berkomunikasi dengan orang-orang di sekitarnya sehingga infeksi baru tidak masuk ke tubuh yang lemah. Jangan pergi dengannya ke wahana atau ke bioskop, pergi ke toko atau mengunjungi.

Setelah sakit, anak harus secara bertahap memasuki mode normal. Oleh karena itu, pembatasan kontak tidak boleh menyebabkan tidur sebelum siang dan berjam-jam permainan komputer. Tidur nyenyak, bangun pagi, nutrisi yang tepat, dan berjalan akan membantu Anda dengan cepat kembali normal.

Jangan lupakan iklim psikologis keluarga. Dalam suasana cinta, kehangatan dan kepercayaan, bayi yang paling lemah menjadi lebih sehat. Dan anggota keluarga dewasa akan merasa lebih baik. Kebahagiaan benar-benar menginspirasi dan menyembuhkan!

Kami juga merekomendasikan membaca artikel:

Ingatlah bahwa hanya dokter yang dapat membuat diagnosis yang benar, jangan mengobati sendiri tanpa berkonsultasi dan membuat diagnosis oleh dokter yang berkualifikasi. sehatlah!

Anak sering menderita pilek apa yang harus dilakukan

Seringkali anak sakit

Seorang anak sering menderita pilek, apa yang harus saya lakukan? Ini bukan pertanyaan, melainkan tangisan putus asa dari orang tua bayi yang didiagnosis dengan FGD (sering sakit anak).

Dokter anak membuat keputusan untuk anak-anak berusia 3-4 tahun jika mereka menderita pilek lebih dari 6 kali setahun. Pada saat yang sama, mereka tidak mengungkapkan penyakit kronis apa pun, dan orang tua mematuhi semua rekomendasi dokter.

Jumlah anak-anak seperti itu yang sering menderita pilek adalah signifikan, dan tidak hanya tidak berkurang, tetapi, sebaliknya, tumbuh dari tahun ke tahun. Mengapa ini terjadi??

Versi Pengobatan Tradisional

Pertama-tama, dokter menekankan tanggung jawab orang tua dari anak-anak yang sering sakit untuk faktor-faktor yang menyebabkan pilek pada bayi:

  • non-ketaatan terhadap rezim normal saat itu;
  • kekurangan gizi;
  • ketidakpatuhan dengan kondisi sanitasi di apartemen;
  • kurangnya aktivitas fisik dan latihan pagi;
  • kehadiran anak yang tidak cukup di udara segar;
  • perokok pasif (perokok orang tua memengaruhi saluran udara anak);
  • gaya hidup yang tidak pantas dalam keluarga;
  • kurangnya langkah-langkah untuk mengeraskan anak;
  • sering menggunakan obat-obatan untuk merawat anak.

Faktor independen dari orang tua termasuk dokter anak:

  • sering kontak anak dengan anak-anak yang sakit di taman kanak-kanak atau sekolah;
  • ekologi yang buruk, berkontribusi pada peningkatan kejadian infeksi pernapasan akut;
  • kecenderungan bawaan anak untuk pilek;
  • hipoksia pada anak saat melahirkan;
  • adanya penyakit lain: alergi, rakhitis, anemia, malnutrisi, yang meningkatkan kerentanan anak terhadap virus.

Langkah-langkah yang diusulkan oleh obat tradisional

Seorang anak sering menderita pilek, apa yang harus saya lakukan? Dokter yakin bahwa perlu untuk meningkatkan imunitas sekunder yang didapat dari anak yang sering sakit, menghilangkan faktor-faktor di atas yang memicu penyakit pada pasien kecil..

Berikut adalah daftar kegiatan utama pengobatan tradisional untuk memperkuat kekebalan anak-anak yang sering sakit:

  1. Tujuan obat imunostimulasi: Bronchoimmunal, Anaferon, Echinacea Doctor Tays, dll..
  2. Gaya hidup sehat.
  3. Rutinitas harian yang benar.
  4. Nutrisi yang diresepkan oleh ahli gizi berpengalaman.
  5. Larangkan makanan cepat saji, keripik, minuman bersoda.
  6. Prosedur temper (jangan membungkus anak, lakukan prosedur air atau puing-puing).
  7. Jalan-jalan luar ruangan biasa dalam segala cuaca.
  8. Game outdoor dan latihan pagi.
  9. Sering ditayangkan kamar bayi.
  10. Gargle yang bermanfaat dengan air matang pada suhu kamar atau larutan bawang putih ringan.
  11. Obat herbal (ramuan jamu: mint, lemon balm, rose hips, cranberry).

Versi penyakit umum anak-anak dalam hal psikosomatik

Kita harus mencari penyebab penyakit anak-anak di ranah psiko-emosional

Banyak ibu yang putus asa mengatakan bahwa bayi mereka praktis tidak pernah sehat. 2-3 hari seperti taman kanak-kanak, maka 2 minggu dirawat karena pilek dan dipulihkan. Baru saja memulai prosedur temper dan berjalan di udara segar, saat penyakit itu kembali turun tangan. Pada saat yang sama, rejimen hari dihormati oleh anak, dan orang tua memiliki gaya hidup yang penuh dan sehat.

Mengapa rekomendasi obat tradisional tidak membantu membuat bayi sehat?

Mengapa seorang anak sering menderita pilek? Menurut pendapat saya, penyebab seringnya penyakit anak-anak dengan pilek terletak pada bidang psiko-emosional. Karena itu, mereka harus diidentifikasi dalam hal psikosomatik.

Psikosomatik membantu secara holistik memahami penyakit dan anak yang sakit, dan mengidentifikasi penyebab psikologis yang memicu penyakit.

Karena tubuh kita adalah satu kesatuan roh, jiwa dan tubuh, penyebab penyakit dapat mempengaruhi area-area ini dan mempengaruhi kesehatan secara umum..

Jika anak Anda belum didiagnosis dengan penyakit kronis dan masalah kekebalan setelah pemeriksaan oleh dokter, Anda harus memperhatikan keadaan psikologisnya.

Penyebab seringnya penyakit anak menurut psikosomatik:

  • Perubahan lingkungan atau lingkaran sosial anak.

Semua anak bereaksi negatif untuk menghadiri TK dan sekolah. Secara kolektif, anak-anak merasa tidak terlindungi, menderita kurang perhatian, teman sebaya yang tidak ramah, pendidik. Karena usianya yang masih muda, bayi tidak bisa mengungkapkan ketakutan dan stres mereka dengan kata-kata, sehingga mereka sakit.

Misalnya, pada anak-anak yang menghadiri taman kanak-kanak, hampir setiap orang memiliki hidung berair kronis - tanda bahwa tidak semuanya baik-baik saja dalam tim. Begitu anak itu tetap di rumah, hidung beringus hilang, dan kembali di taman kanak-kanak ketika sumber iritasi muncul.

Di sekolah, sangat sulit bagi beberapa anak untuk mengatasi beban kerja atau sikap bermusuhan dari teman sekelas dan guru. Kemudian mereka memiliki satu jalan keluar - sakit.

  • Suasana tidak menyenangkan dalam keluarga, konflik keluarga.

Mereka dapat menyebabkan bayi stres atau keinginan bawah sadar untuk terluka, berdamai, untuk menyatukan orang tua di sekitar penyakitnya, dan dengan demikian menghentikan pertengkaran. Tidak masalah apakah orang tua bersumpah pada anak atau menyembunyikan pertengkaran. Anak itu selalu secara tidak sadar merasakan ketegangan di antara orang tua.

  • Kurang memperhatikan anak dalam keluarga.

Ketika dididik dalam ketaatan yang ketat, ketika orang tua keras atau tidak terlalu memperhatikan anak, ia memiliki satu-satunya cara untuk bersantai dan merasa seperti bayi yang tak berdaya untuk dirawat - ini adalah penyakit.

Jadi, jika seorang anak sangat tersinggung atau tersiksa oleh ketidakmampuan untuk mengungkapkan pendapatnya, karena orang tuanya sering memotongnya, dia menderita sakit tenggorokan..

Protes internal anak atas keengganan untuk melakukan sesuatu, dan ketakutan simultan untuk memprotes orang dewasa, biasanya dinyatakan sebagai batuk. Masalah pernapasan (bronkitis, pneumonia) menunjukkan kurangnya perhatian pada anak dan larangan ketat yang terus menerus.

  • Hyperopeca dan percakapan yang terus-menerus mengganggu tentang penyakit anak.

Beberapa orang tua dengan gembira berbagi keprihatinan mereka tentang bayi di hadapannya, tidak curiga bahwa kecemasan mereka memperburuk kondisi anak.

Orang tua yang terlalu "peduli" benar-benar mencekik anak itu dengan pengasuhan mereka, membelenggu kemerdekaannya. Dalam kasus seperti itu, anak yang sering sakit mengembangkan asma bronkial..

  • Kesalahpahaman tentang seorang anak kecil, mengapa itu buruk. Kemudian tubuh bayi yang sakit mencoba menarik perhatian orang tua pada masalah internal.

Psikoterapis anak percaya bahwa setiap penyakit psikosomatik pada anak adalah spesifik. Hanya pekerjaan individu dengan pasien kecil yang memungkinkan untuk mengidentifikasi penyebab psikologis penyakitnya dan mengambil langkah-langkah untuk menyelesaikan masalah.

Orang tua dari anak-anak yang sering sakit perlu mengingat bahwa setiap penyakit psikosomatis adalah cara bagi tubuh bayi mereka untuk "menarik perhatian" ke masalah tertentu yang tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata.

Apa yang dikatakan psikosomatik bahwa seorang anak lebih jarang sakit

Seorang anak sering menderita pilek, apa yang harus saya lakukan? Jika setelah pemeriksaan medis menyeluruh anak tidak menemukan penyakit kronis atau penurunan kekebalan, maka gangguan psikosomatik dapat diasumsikan..

  1. Anda perlu menghubungi psikolog anak dan menunjukkan anak itu ke ahli saraf untuk mendapatkan rekomendasi mereka, karena tidak semua orang tua dapat mengatasi masalah sendiri.

Terapi penyakit psikosomatis adalah proses yang panjang, akan membutuhkan 3 hingga 15 sesi. Lebih tepatnya, dalam setiap kasus, terapis akan terbentuk. Hal utama baginya adalah menetapkan penyebab, yaitu, "peristiwa traumatis" yang menyebabkan penyakit anak, dan kemudian memilih metode individual untuk bekerja dengan anak dan orang tua.

  1. Ketika memilih TK atau sekolah, Anda harus memilih TK dengan cermat dan cermat, mengenal dan berbicara dengan guru dan guru. Hanya orang tua yang mengenal anak mereka dan dapat membayangkan apakah dia akan merasa nyaman dengan tim yang baru dan tidak biasa.

Perhatikan hubungan dalam tim anak-anak, cara komunikasi antara teman sebaya.

  1. Analisis perilaku dan sikap keluarga Anda terhadap anak, karena penyakit ini dipicu oleh alasan psikologis. Ini terutama berlaku untuk ibu..

Ada hubungan psikologis yang erat antara ibu dan anak (terutama yang kecil). Anak merasakan realitas di sekitarnya dengan cara yang sama seperti ibu. Dia menjalani perasaannya, emosinya.

Dan ibu, selain kegembiraan menjadi ibu, sering mengalami kecemasan dan tanggung jawab yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi anak. Dia perlu mengurangi kekuatan stres dengan pikiran positif bahwa semuanya akan baik-baik saja dengan anak itu, jika dia sendiri tenang.

Untuk melakukan ini, Anda tidak perlu membandingkan bayi Anda dengan anak-anak lain, karena anak Anda unik, ia cantik dan paling berharga bagi Anda. Cintailah dia, sering peluklah dia. Emosi positif ibu dan ayah berkontribusi pada pemulihan anak.

Menimbang bahwa bayi membutuhkan banyak perhatian, kekuatan, cinta, menjadi orang tua yang baik dan tetap menjadi pasangan.

Tetapi ketika keluarga Anda memiliki situasi gugup, ketika Anda menyalahkan diri sendiri atau pasangan Anda, bayi Anda merasakan segalanya dan bereaksi dengan pilek atau penyakit lainnya..

Seorang anak dapat menanggapi otoritarianisme orang tua ketika mereka tidak memperhitungkan kebutuhannya, mengabaikan pendapatnya.

Oleh karena itu, di sini tugas utama orang tua adalah mendengarkan apa yang diinginkan dan dirasakan anak, untuk lebih memperhatikannya, untuk mencoba menciptakan suasana ramah dan percaya di rumah, untuk menghilangkan pengalaman yang menyiksanya..

Usahakan untuk tidak menarik si anak dalam perincian, jangan ubah komunikasi Anda dengannya menjadi aliran kritik atau larangan yang terus-menerus. Ingat bahwa satu komentar negatif harus memiliki tiga hingga empat penghargaan.

  1. Berhenti terlalu melindungi anak Anda. Biarkan dia mengekspresikan dirinya. Jangan membicarakan penyakitnya di hadapannya.

Jadilah orang tua yang sensitif! Hormati anak kecil Anda - kepribadian bebas di masa depan!

Artikel Sebelumnya

Hexoral

Artikel Berikutnya

Pusat Terapi Manual