Peradangan kelenjar getah bening

Faringitis

Semua konten iLive dipantau oleh para ahli medis untuk memastikan akurasi dan konsistensi terbaik dengan fakta..

Kami memiliki aturan ketat untuk memilih sumber informasi dan kami hanya merujuk ke situs terkemuka, lembaga penelitian akademik dan, jika mungkin, penelitian medis yang terbukti. Harap perhatikan bahwa angka-angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan interaktif ke studi tersebut..

Jika Anda berpikir bahwa salah satu materi kami tidak akurat, ketinggalan jaman atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Dalam pengobatan, radang kelenjar getah bening (VL) disebut limfadenitis. Penyakit ini berkembang ketika infeksi memasuki sistem limfatik manusia. Sepanjang panjang pembuluh limfatik, kelenjar getah bening berada, yang memiliki ukuran berbeda. Melalui kelenjar getah bening ini, cairan limfatik mengalir, di mana mungkin ada infeksi.

Kelenjar getah bening adalah penghalang utama yang menghalangi mikroba patogen, mereka membersihkan cairan dari isi patologis. Kelenjar getah bening mengandung sejumlah besar limfosit, yang menyebabkan kematian virus. Cairan limfatik, setelah melewati beberapa node, dibersihkan sepenuhnya, dan baru kemudian memasuki sistem peredaran darah. Jika tubuh memiliki sejumlah besar mikroba, kelenjar getah bening mulai bekerja lebih intensif, mereka meningkatkan produksi limfosit, sementara ukurannya sedikit meningkat dan menjadi nyeri..

Peradangan pada kelenjar getah bening bukanlah penyakit independen, itu adalah reaksi tubuh terhadap infeksi yang menyerang itu. VL di satu area atau yang lain, memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi lokalisasi proses infeksi, karena kelenjar getah bening lokal (atau disebut juga regional) bereaksi terhadap mikroba patogen. Sebagai contoh, peradangan kelenjar getah bening di bawah rahang bawah dapat mengindikasikan infeksi di rongga mulut (karies, periodontitis, dll.), Inguinal - pada proses patologis di rongga perut, dll..

Kode ICD-10

Penyebab peradangan kelenjar getah bening

Peradangan pada kelenjar getah bening bisa karena berbagai alasan. Dalam kebanyakan kasus, itu adalah hasil dari penyakit dalam tubuh.

Ada dua jenis limfadenitis: spesifik dan tidak spesifik.

Dengan peradangan spesifik pada kelenjar getah bening, penyebabnya adalah penyakit menular yang sangat serius, misalnya, AIDS, TBC, sifilis, mononukleosis, leukemia (kanker darah), campak, rheumatoid arthritis, dll..

Dalam kasus non-spesifik, penyebabnya adalah proses patologis sebagai akibat dari menelan mikroorganisme patogen (staphylococcus, streptococcus, dll.), Yang berbahaya bagi manusia dalam kondisi tertentu.

Limfadenitis nonspesifik biasanya disebabkan oleh proses karies yang diabaikan, abses, periodontitis, infeksi dengan perawatan gigi, radang amandel, pilek, limfangitis, toksoplasmosis, reaksi alergi, dll. Hal ini juga dapat dimulai karena fokus kerusakan yang ada (luka, bisul, bisul trofik)., tromboflebitis, erisipelas, dll.).

Gejala radang kelenjar getah bening

Peradangan kelenjar getah bening yang bersifat non-spesifik terutama dimanifestasikan oleh peningkatan dan rasa sakit. Dengan penyakit bentuk catarrhal atau hiperplastik, saat palpasi, mereka mudah terdeteksi pada pemeriksaan.

Jika nanah dari kelenjar getah bening sudah mulai, tanda-tanda keracunan tubuh muncul (sakit kepala, demam, lemah, demam, kurang nafsu makan), itu menjadi menyakitkan, padat, dan kontur yang jelas menghilang. Daerah di atas kelenjar getah bening yang terkena membengkak, memerah, kemudian abses, fluktuasi (fluktuasi nanah disertai dengan nyeri yang berdenyut).

Jika limfadenitis purulen tidak diobati, seiring waktu abses mulai pecah atau masuk ke jaringan yang berdekatan, yang merupakan bahaya besar. Ketika nanah memasuki jaringan atau organ tetangga, adenoflegmon dimulai, yang memanifestasikan dirinya sebagai infiltrat nyeri yang pekat, dengan area lunak. Bentuk pembusukan dari proses inflamasi disertai dengan keretakan ringan saat meraba nodus yang terkena. Penghancuran sel dan jaringan lebih lanjut menyebabkan demam, takikardia, keracunan parah pada tubuh dimulai. Antara lain, suhu pasien naik, kadang-kadang ke tingkat kritis, nafsu makan menghilang.

Peradangan pada kelenjar getah bening dimulai, pertama-tama, dengan rasa sakit dan meningkat. Tergantung pada bentuk penyakitnya, intensitas nyeri dimanifestasikan..

Rasa sakit dalam bentuk akut limfadenitis di daerah yang terkena adalah tajam dan cukup parah, sementara orang tersebut merasa lemah, malaise umum, sakit kepala, demam. Cukup sering, penyakit ini berkembang bersama dengan lymphangitis.

Dalam proses inflamasi non-purulen, biasanya pasien relatif normal. Node yang membesar menjadi padat, ketika ditekan, rasa sakit muncul, mereka bergerak, kulit di atas area yang terkena tidak berubah.

Adenoflegmon ditandai dengan memerahnya kulit di daerah yang terkena, tumor padat muncul yang tidak memiliki batas yang jelas, kadang-kadang melunak. Rasa sakitnya berdenyut, parah. Temperatur naik ke tingkat yang sangat tinggi. Bentuk limfadenitis purulen dapat menyebar ke jaringan dan sel yang lebih dalam, mengakibatkan keracunan darah.

Bentuk kronis limfadenitis hampir tidak menimbulkan rasa sakit, dengan hanya peningkatan kelenjar getah bening.

Konsekuensi dari peradangan kelenjar getah bening

Peradangan pada kelenjar getah bening adalah reaksi alami tubuh kita terhadap berbagai mikroorganisme berbahaya yang memasuki sistem peredaran darah. Penyakit yang menyebabkan proses patologis harus dirawat tepat waktu, dalam hal ini, setelah pemulihan, kelenjar getah bening secara independen kembali ke keadaan normal. Pada infeksi berat, ketika proses inflamasi akut atau purulen dimulai, bersama dengan pengobatan penyakit yang mendasarinya, kondisi pasien dapat diatasi. Pada peradangan akut, purulen, atau kronis pada kelenjar getah bening, proses penggantian jaringan limfoid dari jaringan ikat dimulai, yang mengarah pada gangguan pekerjaan mereka, dan mereka tidak dapat sepenuhnya menjalankan fungsinya di masa depan..

Dimana yang sakit?

Kekhawatiran apa?

Diagnosis radang kelenjar getah bening

Dalam proses inflamasi pada kelenjar getah bening, pertama-tama, pemeriksaan visual pasien dilakukan, anamnesis (penyakit di masa lalu) diklarifikasi. Setelah survei dan pemeriksaan, tes darah diresepkan untuk membantu menentukan penyebab patologi.

Untuk mengecualikan patologi kanker atau menentukan sumber infeksi, rontgen dada atau computed tomography ditentukan. Computed tomography memungkinkan Anda untuk lebih jelas memeriksa gambaran penyakitnya, namun prosedur ini cukup mahal.

Jika metode sebelumnya tidak membantu menentukan penyebab proses patologis, biopsi kelenjar getah bening ditentukan. Prosedur ini terdiri dalam studi laboratorium sampel jaringan dari kelenjar getah bening yang meradang, isi dalam kapsulnya. Metode diagnostik ini secara signifikan meningkatkan kemungkinan menegakkan diagnosis yang akurat..

Untuk menetapkan penyebab yang memicu patologi, dokter meresepkan beberapa tes.

Dengan peningkatan kelenjar getah bening di daerah inguinal, ini mungkin mengindikasikan penyakit pada sistem genitourinari atau penyakit menular seksual. Dalam hal ini, tes darah dan urin, tes untuk hepatitis, sifilis, dan HIV ditentukan. Setelah hasil dan menentukan penyebab penyakit, terapi yang tepat ditentukan.

Peradangan kelenjar getah bening aksila dapat menunjukkan proses patologis di perut bagian atas dan dada, dalam hal ini, tes darah standar, tes urin, x-ray dada.

Kelenjar getah bening, submandibular, serviks mengindikasikan infeksi di rongga mulut, saluran pernapasan atas, organ pendengaran, mukosa hidung, dll. Dalam hal ini, selain tes urin dan darah standar, Anda perlu berkonsultasi dengan spesialis lain (otolaryngologist).

Apa yang perlu Anda periksa?

Cara survei?

Tes apa yang dibutuhkan?

Siapa yang harus dihubungi?

Apa yang harus dilakukan dengan peradangan pada kelenjar getah bening?

Jika kelenjar getah bening yang meradang terdeteksi, Anda harus terlebih dahulu mencari saran dari dokter. Jika proses peradangan disertai dengan suhu tinggi, Anda dapat mengambil antipiretik, jika Anda merasa tidak enak badan, pusing atau sakit kepala, Anda perlu mengamati istirahat di tempat tidur dan mengundang dokter ke rumah Anda.

Harus diingat bahwa kelenjar getah bening yang meradang tidak dapat dipanaskan atau diterapkan pada daerah yang terkena dengan kompres pemanasan. Untuk menghilangkan rasa sakit, Anda dapat menggunakan kompres dingin untuknya. Jika kulit di atas area patologis mulai memerah, rasa sakit berdenyut muncul, ini menunjukkan bahwa proses purulen telah dimulai. Dalam hal ini, Anda perlu segera memanggil ambulans, karena nanah dapat meledak tidak hanya keluar, tetapi juga di jaringan atau organ yang berdekatan, yang mengancam penyebaran infeksi ke seluruh tubuh. Dengan bentuk purulen, perawatan bedah diperlukan, di mana kelenjar getah bening yang terkena dibuka dan dibersihkan dari akumulasi nanah.

Jika Anda mengalami peradangan pada kelenjar getah bening, pertama-tama, Anda perlu berkonsultasi dengan terapis. Dokter akan melakukan pemeriksaan visual, merasakannya. Jika proses inflamasi telah terjadi dengan latar belakang pilek, dokter akan meresepkan pengobatan yang tepat untuk penyakit yang mendasarinya, bidang di mana kelenjar getah bening harus mengambil ukuran seperti biasanya. Jika tidak mungkin untuk menentukan penyebabnya, terapis akan meresepkan pemeriksaan tambahan, sesuai dengan hasil yang dapat dikirim ke spesialis lain (ahli endokrin, ahli bedah, ahli onkologi).

Karena radang kelenjar getah bening adalah penyakit sekunder yang berkembang dengan latar belakang perkembangan yang utama. Perawatan terdiri dari menghilangkan sumber infeksi, yang harus ditangani oleh spesialis yang tepat, misalnya, flu, terapis mengobati flu, seorang onkologis menangani penyakit onkologi, seorang venereologis menangani penyakit menular seksual, dll. Setelah fokus infeksi dihancurkan, kelenjar getah bening kembali normal.

Jika proses patologis telah memperoleh bentuk purulen, sangat penting untuk menghubungi dokter bedah.

Pengobatan radang kelenjar getah bening

Perawatan hanya kelenjar getah bening yang meradang pada dasarnya salah. Kelenjar getah bening dengan kondisinya hanya menunjukkan bahwa ada sumber infeksi di dalam tubuh, yang dengannya tubuh tidak dapat mengatasinya sendiri dan bertanya dengan cara ini untuk membantu.

Demam, kelemahan, kelelahan, sakit kepala adalah teman yang sering dari proses inflamasi. Tetapi suhu adalah indikator bahwa tubuh secara aktif melawan infeksi. Ini tidak terlalu baik ketika suhu rendah dengan kelenjar meradang, ini menunjukkan kekebalan yang lemah, dalam hal ini diperlukan antibiotik.

Peradangan pada kelenjar getah bening disertai dengan rasa sakit, bengkak, sehingga hampir semua orang berusaha untuk menghilangkan rasa sakit, namun, perawatan utama adalah untuk mengidentifikasi dan mengobati penyebab penyakit, yaitu. sumber infeksi. Anda perlu mengonsumsi vitamin C tiga kali sehari, yang akan membantu sistem kekebalan tubuh mengatasi penyakit ini.

Obat untuk peradangan kelenjar getah bening, terutama ditujukan untuk mengobati penyakit yang mendasarinya.

Pada infeksi pada saluran pernapasan atas, otitis, sistem genitourinarius, infeksi streptokokus, antibiotik spektrum luas digunakan (Vilprafen, Azithromycin, Benzylpenicillin, dll.).

Minyak kamper Ini adalah obat tradisional untuk mengobati peradangan di kelenjar getah bening di ketiak, di leher. Untuk perawatan, kompres diterapkan yang diterapkan ke daerah yang terkena selama sepuluh menit.

Anda dapat menggunakan berbagai salep antiinflamasi, yang untuk beberapa waktu ditumpangkan pada area yang sakit. Cukup sering digunakan salep ichthyol, yang memiliki sifat antiseptik dan desinfektan. Salep dapat melumasi area kulit di atas kelenjar getah bening yang terkena, jika perlu, balutan tipis dapat diterapkan di atas. Anda juga dapat menggunakan salep streptonitol, yang memiliki efek antibakteri dan antiprotozoal. Salep dioleskan dalam lapisan tipis pada permukaan kulit dan pembalut steril dioleskan ke atas (1 hingga 2 kali sehari).

Salep streptocidal, Sinalar K memiliki efek yang baik dalam bentuk limfadenitis akut.Sebelum menggunakan obat apa pun, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda, karena reaksi yang merugikan mungkin terjadi.

Salep Vishnevsky digunakan untuk meredakan peradangan di kelenjar getah bening untuk waktu yang lama. Salep ini memiliki aroma yang sangat spesifik, tetapi efektivitasnya tidak kalah. Salep ini digunakan untuk luka baring, bisul trofik, luka. Ini memiliki sifat disinfektan yang baik, mempercepat proses regenerasi. Untuk menghilangkan proses inflamasi, disarankan untuk menerapkan kompres ke daerah yang terkena di malam hari, Anda juga dapat menerapkan lapisan tipis salep ke kelenjar getah bening yang meradang..

Pada limfadenitis akut pil dapat diresepkan, memiliki sifat antibakteri dan bakterisida: siflox, vilprafen, sumetrolim, solexin-forte, streptocide, septrin.

Obat antiinflamasi dengan limfadenitis, perlu untuk meredakan peradangan. Kelenjar getah bening merespons infeksi dalam tubuh dengan peningkatan dan rasa sakit, peradangan yang berkepanjangan dapat menyebabkan nanah. Oleh karena itu, dalam pengobatan sumber utama penyakit, perlu untuk secara bersamaan mengurangi proses inflamasi di kelenjar getah bening itu sendiri. Lympho-gran memiliki sifat anti-inflamasi yang baik, yang dapat digunakan oleh orang dewasa dan anak-anak..

Antibiotik untuk peradangan kelenjar getah bening

Antibiotik dalam pengobatan peradangan pada kelenjar getah bening menunjukkan hasil yang baik, meskipun banyak sikap negatif terhadap pengobatan tersebut. Penggunaan obat-obatan disarankan pada tahap awal penyakit, untuk mencegah perkembangan penyakit yang parah.

Memiliki efek yang baik Amoksisilin, yang termasuk dalam kelompok penisilin. Ini memiliki spektrum aksi yang luas dan merugikan stafilokokus, streptokokus, Escherichia coli, dan bakteri patogen lainnya..

Obat ini ditujukan untuk pemberian oral, intravena atau intramuskuler. Dosis dalam setiap kasus, dokter resepkan secara individual, tergantung pada tingkat keparahan penyakit. Biasanya, tablet diresepkan 500 mg 3 kali sehari, tetapi dalam kasus yang lebih berat, dosis dapat ditingkatkan menjadi 1000 mg. Untuk anak-anak di bawah usia dua tahun, obat ini tersedia dalam bentuk bubuk untuk persiapan suspensi, dosis dalam kasus ini adalah ┬╝ sendok teh tiga kali sehari. Pada usia dua hingga lima tahun, setengah sendok teh, dari 5 hingga 10 tahun, 1 sendok teh tiga kali sehari.

Pereda gejala lain yang efektif adalah amoxiclav, yang merupakan obat antibakteri gabungan dengan spektrum aksi yang luas dari kelompok penisilin. Tersedia dalam bentuk bubuk untuk persiapan suspensi, tablet, injeksi intravena.

Dosis obat ini bersifat individual, tergantung pada kondisi pasien, usia, berat badan. Dianjurkan agar Anda mengonsumsi Amoxiclav sebelum makan untuk mengurangi kemungkinan efek samping. Kursus pengobatan terdiri dari 5-14 hari, yang ditentukan oleh dokter yang hadir. Perawatan berkelanjutan selama lebih dari dua minggu tanpa pemeriksaan medis kedua tidak dianjurkan.

Untuk anak di bawah 12 tahun, obat ini diresepkan tergantung pada berat badan, dosis yang dianjurkan adalah 40 mg per 1 kg berat badan, tiga kali sehari.

Untuk anak-anak yang berat badannya lebih dari 40 kg, obat ini diresepkan dalam dosis yang sama dengan orang dewasa: 375 mg setiap 8 jam untuk penyakit ringan atau 625 mg setiap 12 jam untuk kondisi sedang. Dalam kondisi parah, 625 mg setiap 8 jam atau 1000 mg setiap 12 jam. Sebelum meminum tablet, Anda harus mengunyah atau larut dengan hati-hati dalam 100 - 150 ml air.

Dimexide Ini adalah agen anti-inflamasi, tersedia dalam bentuk solusi untuk penggunaan eksternal. Dimexide meningkatkan metabolisme di daerah yang terkena, memiliki efek anestesi lokal, memiliki sifat antimikroba. Untuk mengurangi tanda-tanda proses inflamasi, kompres 30% dimexide digunakan..

Tsiprolet - antibiotik spektrum luas. Ini merujuk pada beberapa obat yang jarang dikembangkan oleh mikroorganisme. Oleh karena itu, sering diresepkan untuk penyakit menular dan peradangan akut.

Dalam setiap kasus, dengan mempertimbangkan kondisi pasien dan tingkat keparahan penyakit, dosis obat yang diresepkan ditentukan. Biasanya dosis oral yang disarankan adalah 0,25 mg (atau 0,5-0,75 mg dalam kasus yang lebih parah) 2-3 kali sehari. Kursus pengobatan adalah 7 hingga 10 hari. Tablet paling baik dikonsumsi pada perut kosong dengan banyak air..

Azitromisin Ini telah digunakan dalam praktek medis selama beberapa waktu, tetapi tidak kehilangan posisi terdepan. Ia memiliki spektrum aksi yang luas, diresepkan untuk penyakit menular dan inflamasi..

Sebelum menggunakan obat, dianjurkan untuk lulus tes untuk kerentanan bakteri patogen terhadap zat utama obat. Azitromisin harus diminum satu jam sebelum makan (atau dua jam setelah). Dianjurkan untuk minum obat pada saat yang sama. Biasanya, 0,5 mg diresepkan selama tiga hari.

Digital memiliki efek antimikroba, zat utama obat ini adalah siprofloksasin. Obat ini tersedia dalam bentuk tablet, suntikan, penetes. Obat ini mampu menghancurkan sejumlah besar berbagai mikroorganisme patogen. Ciri khas dari obat ini adalah bahwa mikroba tidak punya waktu untuk membiasakan diri dengan obat tersebut.

Dosis obat ditentukan dalam setiap kasus secara individual, semuanya tergantung pada jenis patogen, tingkat keparahan penyakit, usia, berat badan dan fungsi ginjal. Sebagai aturan, obat ini diresepkan pada 250 - 500 mg setiap 12 jam. Obat diminum dengan perut kosong, tanpa dikunyah, Anda perlu minum banyak air.

Biseptol adalah antibiotik bakterisida gabungan yang menghancurkan mikroorganisme yang menyebabkan penyakit pada sistem genitourinari, paru-paru, usus, telinga.

Sebelum menggunakan obat, perlu untuk menentukan kerentanan mikroorganisme yang menyebabkan penyakit terhadap zat aktif. Dalam setiap kasus, tergantung pada penyakit dan kondisi pasien, dosis ditentukan oleh dokter secara individual. Dosis yang disarankan untuk orang dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun adalah 4 tablet per hari atau 8 sendok sirup. Kursus pengobatan adalah dua minggu..

Pengobatan radang kelenjar getah bening dengan obat tradisional

Perawatan kelenjar getah bening yang meradang dengan bantuan obat tradisional dapat dikombinasikan dengan pengobatan tradisional. Metode alternatif akan membantu mengatasi proses inflamasi dalam tubuh, memperbaiki kondisi pasien, dan berkontribusi pada pemulihan yang cepat..

Rebusan daun kering dan kulit hazel memiliki efek anti-inflamasi dan menenangkan yang baik. Untuk menyiapkan ramuan obat, Anda harus menuangkan satu sendok makan campuran daun dan kulit kayu dengan segelas air mendidih, biarkan diseduh selama setengah jam, dan setelah itu Anda perlu minum obat tiga kali sehari untuk ┬╝ cangkir sebelum makan.

Sebagai kompres, Anda dapat menggunakan satu resep rakyat sederhana yang akan membantu mengatasi proses patologis: ada baiknya memotong dan merebus daun kenari, mistletoe, chamomile. Kemudian basahi serbet atau perban (kasa) dalam kaldu hangat dan oleskan ke kelenjar getah bening yang meradang selama beberapa jam, tentu saja harus dilakukan sampai pemulihan sempurna.

Ramuan Echinacea Secara efektif membantu mengatasi peradangan, ia memiliki efek antiseptik yang tinggi pada tubuh, berkontribusi pada pemulihan yang cepat. Cara termudah untuk mengobati adalah dengan mengambil tincture secara teratur - 10 tetes per setengah gelas air 4 kali sehari.

Dalam pengobatan infeksi yang memicu peningkatan kelenjar getah bening, perlu, pertama-tama, untuk menghilangkan proses inflamasi dalam tubuh. Untuk melakukan ini, ada baiknya menggunakan koleksi herbal anti-inflamasi:

Ramuan komedo, biji rami, thyme - masing-masing 1 jam, oregano, St. John's wort, medunica, akar Valerian, knotweed, calamus - masing-masing 2 jam, akar apsintus wormwood - masing-masing 3 jam, daun raspberry - 4 jam, daun birch - 6 jam.

Untuk menyiapkan ramuan herbal, Anda harus menuangkan 2 sendok makan campuran dengan satu liter air mendidih dan bersikeras malam di termos (atau toples yang dibungkus dengan baik). Keesokan harinya, minum seluruh infus, buat bir berikutnya di malam hari. Perawatan harus dilakukan dengan kursus minimal 1,5 - 2 bulan.

Peradangan pada kelenjar getah bening dihilangkan dengan baik oleh kompres, yang juga membantu mengurangi rasa sakit dan memperbaiki kondisi penyakit..

Kompres bisa berbeda: dengan salep, dengan bumbu, dari daun, dll. Saat menggunakan kompres, Anda harus selalu ingat bahwa dengan limfadenitis, kompres pemanasan sangat dilarang, mereka dapat memicu peradangan bernanah, yang dapat meledak ke jaringan yang berdekatan..

Kompres dari salep Vishnevsky, yang dapat dilakukan pada malam hari, memiliki efek anti-inflamasi dan menggambar yang baik..

Anda juga dapat menggunakan daun mint untuk kompres antiinflamasi yang efektif. Untuk melakukan ini, Anda perlu menggiling daun mint agar tanaman mulai getah, kemudian menempel pada kelenjar getah bening yang meradang, Anda dapat membungkus syal di atasnya. Daun mint juga akan memiliki efek mendinginkan, yang akan memudahkan kondisi pasien.

Pencegahan peradangan kelenjar getah bening

Limfadenitis selalu merupakan penyakit sekunder, oleh karena itu, untuk tujuan pencegahan, perlu untuk mencegah perkembangan patologi dalam tubuh. Untuk menghindari masuk angin dan penyakit virus, perlu memperkuat sistem kekebalan tubuh, makan dengan benar, berolahraga. Mereka juga bisa meradang dengan latar belakang luka, goresan, bisul. Hal ini terutama berlaku untuk anak kecil, yang lututnya sering patah dan lecet pada lengan dan kakinya. Kerusakan pada kulit harus segera diobati dengan larutan antiseptik, dengan kerusakan yang dalam perlu untuk menggunakan pembalut steril untuk menghindari infeksi.

Hal ini diperlukan untuk secara teratur menjalani pemeriksaan pencegahan di dokter gigi, karena proses inflamasi di rongga mulut juga memicu peningkatan kelenjar getah bening.

Prognosis peradangan kelenjar getah bening

Peradangan pada kelenjar getah bening, yang belum mendapatkan bentuk yang terabaikan (purulen, akut), selalu memiliki ramalan pengobatan yang menguntungkan. Dalam kasus seperti itu, perlu untuk mengidentifikasi penyebab peradangan dan mengarahkan pengobatan utama untuk memberantas infeksi. Sebagai aturan, perawatan khusus tidak diperlukan. Karena ketika peradangan mereda dalam tubuh, mereka juga kembali ke keadaan normal. Manifestasi penyakit limfadenitis yang lebih parah dengan pengobatan yang tidak tepat atau tidak tepat waktu dapat menyebabkan kerusakan pada kelenjar getah bening. Dalam bentuk akut dan purulen, ia menyatu dengan jaringan di sekitarnya, ia memulai proses penggantian jaringan limfoid dengan jaringan ikat, yang kemudian benar-benar mengganggu fungsi normalnya..

Kelenjar getah bening yang meradang - penyebab, gejala, metode perawatan, diagnosis dan prognosis

Kelenjar getah bening yang meradang adalah hasil dari proses patologis lokal atau sistemik yang terjadi pada kelenjar getah bening sebagai respons terhadap aksi patogen infeksius atau kerusakan jaringan. Pembesaran kelenjar getah bening adalah gambaran umum penyakit menular dari berbagai sumber. Pembengkakan yang menyakitkan bisa menjadi tanda penyakit bakteri dan tumor kanker. Dalam artikel tersebut, kami akan menganalisis mengapa kelenjar getah bening menjadi meradang dan bagaimana menyembuhkannya.

Gejala peradangan kelenjar getah bening: seperti apa bentuk kelenjar getah bening yang meradang?

Infeksi virus rubella dapat menyebabkan limfadenitis akut, penyakit ini biasanya menyerang kelenjar getah bening di belakang telinga

Peradangan pada kelenjar getah bening disebut limfadenitis. Kelenjar getah bening memiliki ukuran dari beberapa milimeter hingga 2 cm, berbentuk kacang atau oval dan terletak di dalam tubuh di sepanjang pembuluh limfatik. Fungsi utama kelenjar getah bening adalah untuk menyaring mikroorganisme dan sel-sel abnormal yang dikumpulkan dalam cairan limfatik.

Nodus limfa yang membesar dan dibentuk kembali adalah tanda umum dari berbagai penyakit; kebanyakan kasus adalah reaksi jinak terhadap infeksi lokal atau sistemik (di seluruh tubuh) dalam tubuh. Sebagian besar anak-anak dengan limfadenitis mengalami sedikit peningkatan pada kelenjar getah bening serviks, aksila, dan inguinal..

Limfadenitis dapat menangkap satu simpul atau kelompok kelenjar getah bening, dan bisa juga satu sisi atau dua sisi. Onset dan perjalanan limfadenitis dapat bersifat akut (kurang dari 4 minggu), subakut (4 hingga 6 minggu), atau kronis (4 minggu atau lebih).

Limfadenitis akut

Limfadenitis akut dapat disebabkan oleh banyak patogen bakteri dan virus, sebagai respons terhadap peningkatan aktivitas sistem limfatik. Penyebab limfadenitis yang paling umum adalah penyakit radang organ dan kulit THT..

Limfadenitis akut ditandai dengan peningkatan kelenjar getah bening yang cepat dengan rasa sakit yang parah. Nodus yang membesar mudah teraba, terkadang pembuluh getah bening terlibat dalam proses inflamasi. Dengan nanah, kelenjar getah bening menjadi padat, sakit kepala, kehilangan nafsu makan dan kelemahan berkembang; suhu bisa naik.

Infeksi campak atau virus rubella dapat menyebabkan limfadenitis akut. Rubella biasanya mempengaruhi kelenjar getah bening di belakang telinga dan di belakang leher, sementara campak mempengaruhi beberapa kelenjar getah bening di berbagai bagian tubuh..

Limfadenitis kronis

Peradangan kronis pada kelenjar getah bening dapat terjadi sebagai akibat dari tuberkulosis atau penyakit sistemik lainnya. Bahkan patogen virus dapat menyebabkan peradangan kronis pada kelenjar getah bening. Virus Epstein-Barr dapat menyebabkan perkembangan gambaran klinis mononukleosis (Pfeiffer glandular fever). Dalam hal ini, kelenjar getah bening bisa sangat meradang. Hampir 94% orang Eropa terinfeksi dengan virus Epstein-Barr, tetapi carriage paling sering tanpa gejala.

Pada limfadenitis kronis, pembesaran kelenjar getah bening biasanya tidak nyeri, padat, disolder ke jaringan terdekat. Pasien mengalami limfostasis, edema, dan suhu tubuh lokal meningkat. Varian tuberkulosis berasal dari suhu tubuh yang sangat tinggi dan perubahan kelenjar getah bening.

Mengapa kelenjar getah bening meradang??

Pada tonsilitis akut (radang tenggorokan), kelenjar getah bening di leher menjadi meradang pada satu atau dua sisi

Penyebab peradangan kelenjar getah bening bermacam-macam: infeksi di berbagai bagian tubuh dapat menyebabkan limfadenitis. Secara signifikan jarang terjadi peningkatan kelenjar getah bening yang menyebabkan penyakit ganas.

Tempat di mana kelenjar getah bening paling sering membesar adalah area leher dan kepala. Pada penyakit menular, simpul di ketiak, dekat telinga, rahang bawah dan daerah subklavia paling sering membesar..

Infeksi virus Epstein-Barr pada orang dewasa muncul sebagai kondisi seperti flu, sedangkan pada remaja, mononukleosis infeksius dapat menyebabkan pembengkakan kelenjar getah bening, sakit tenggorokan, demam dan pembesaran limpa.

Selain patogen infeksius, penyebab peradangan kelenjar getah bening bisa menjadi neoplasma ganas. Dalam hal ini, istilah "limfadenopati" digunakan (yaitu, pembesaran kelenjar getah bening tanpa peradangan), dan bukan limfadenitis: seringkali kedua istilah ini digunakan sebagai sinonim. Neoplasma ganas utama di mana kelenjar getah bening dapat meningkat adalah limfoma Hodgkin dan sekelompok limfoma non-Hodgkin..

Penyebab umum peradangan kelenjar getah bening di leher:

  • dingin;
  • karies dan penyakit gigi lainnya;
  • infeksi saluran pernapasan atas;
  • sakit tenggorokan atau telinga;
  • tonsilitis.

Di daerah aksila, pembesaran kelenjar getah bening dapat mengindikasikan infeksi pada lengan, bahu, atau dada. Namun, kemungkinan metastasis kanker payudara harus dikeluarkan. Metastasis dapat dikecualikan menggunakan metode diagnostik instrumental dan laboratorium..

Di selangkangan, kelenjar getah bening teraba ditemukan pada orang sehat. Jika sakit parah terjadi di daerah selangkangan, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter, karena ini menunjukkan infeksi pada organ genital:

  • radang organ genital wanita eksternal;
  • peradangan vagina;
  • radang epididimis (epididimitis) pada pria.

Gangguan di atas disertai dengan rasa sakit, gatal, keluar bau dan kemerahan. Patogen yang paling umum adalah klamidia, treponema pucat, gonokokus, atau jamur dari genus Candida.

Penyebab umum lainnya dari kelenjar getah bening yang meradang:

  • "Infeksi pada anak-anak" (rubella, campak, cacar air), yang sering disertai dengan ruam;
  • toksoplasmosis, yang terutama ditularkan melalui kontak dengan kucing. Penyakit ini disertai oleh demam dan peningkatan yang kuat pada kelenjar getah bening. Penyakit ini berbahaya bagi janin;
  • Infeksi HIV. Limfadenopati mempengaruhi setidaknya dua kelompok kelenjar getah bening dan bertahan selama 2-3 bulan.

Dingin

Pilek adalah penyakit yang paling umum di mana kelenjar getah bening menjadi meradang.

Salah satu alasan umum mengapa kelenjar getah bening menjadi meradang adalah flu biasa. Dalam kasus pilek dan proses inflamasi spesifik, limfadenitis terjadi di beberapa tempat. Peradangan pada saluran pernapasan bagian atas dan sinus dapat menyebabkan limfadenitis di leher bagian atas.

Pembengkakan kelenjar getah bening sebagai respons terhadap pilek adalah gejala yang tidak berbahaya. Biasanya mereka muncul bersamaan di kedua sisi leher. Jika kelenjar getah bening serviks meradang karena pilek biasa, edema terjadi relatif cepat dibandingkan dengan penyakit lain. Selama beberapa jam, nodus yang teraba di bawah kulit mungkin muncul. Kelenjar getah bening memiliki konsistensi yang padat, tetapi mudah untuk dipindahkan. Mereka bisa terasa sakit dengan tekanan ringan..

Peradangan gigi

Kelenjar getah bening dapat membesar sebagai respons terhadap gusi atau peradangan gigi. Node yang paling sering membesar berada di bawah dagu dan di bagian bawah leher. Tidak hanya gigi yang meradang, tetapi juga gingivitis, periodontitis dapat menyebabkan peradangan pada kelenjar getah bening.

Vaksinasi

Efek samping vaksinasi yang sering terjadi adalah peningkatan dan peradangan kelenjar getah bening. Efek samping adalah ekspresi respon imun terhadap pemberian vaksin dan biasanya tidak memerlukan perawatan. Peradangan kelenjar getah bening setelah vaksinasi hilang dengan sendirinya. Limfadenitis dapat bertahan selama beberapa hari..

Kanker sistem limfatik

Limfoma adalah penyakit ganas pada sistem limfatik di mana sel limfoid berlipat ganda secara tidak terkendali. Kelompok limfoma meliputi leukemia limfositik kronis, limfoma Hodgkin, dan limfoma non-Hodgkin. Secara umum, limfoma ganas adalah tumor yang lebih jarang..

Limfoma disebabkan oleh perubahan genetik pada sel-sel sistem limfatik. Faktor risiko tertentu - merokok, radiasi, bahan kimia beracun, virus Epstein-Barr, Helicobacter pylori - berkontribusi pada pengembangan limfoma. Terkadang imunosupresan menyebabkan limfoma ganas. Juga, dalam beberapa bentuk rheumatoid arthritis, tumor limfoid ganas dapat berkembang..

Limfoma Hodgkin dan non-Hodgkin memiliki banyak gejala umum, tetapi ada juga perbedaan: dengan limfoma Hodgkin, sel Reed-Berezovsky-Sternberg terdeteksi. Penyakit Hodgkin, yang didiagnosis pada tahap pertama, memiliki prognosis yang sangat baik dengan perawatan tepat waktu.

Neoplasma, yang terutama terletak di kelenjar getah bening dan ditandai oleh edema masif, sering disertai dengan gejala-B:

  • keringat malam;
  • kehilangan 10% dari berat badan;
  • demam.

Tumor lain yang dapat menyebabkan limfadenitis:

  • leukemia akut (leukemia limfoblastik akut, leukemia myeloid akut);
  • leukemia kronis (leukemia limfositik kronis, leukemia myeloid kronis);
  • limfoma sel T kulit.

Alasan lain

Penyakit ini ditandai oleh peradangan kelenjar getah bening regional, demam dan keracunan umum.

  • Kanker tiroid lebih sering terjadi pada pasien setengah baya (lebih dari 50). Gejala penyakit biasanya muncul relatif terlambat. Penyakit ganas pada kelenjar tiroid adalah tumor yang relatif jarang. Mereka dapat menyebabkan peningkatan kelenjar getah bening di leher pada kecepatan dan derajat yang berbeda..
  • Pembengkakan kelenjar getah bening di wilayah subklavia dapat mengindikasikan kanker perut, payudara, atau alat kelamin.
  • Sindrom kelelahan kronis - diagnosis eksklusi pada peradangan kelenjar getah bening. Dalam hal ini, penyebab pasti limfadenitis tidak jelas. Ciri khasnya adalah kelelahan, kelelahan, dan kelesuan yang konstan. Pasien mengalami penurunan kinerja, suasana hati dan aktivitas mental. Gejala flu dapat terjadi - sakit tenggorokan, malaise umum, sakit kepala, nyeri tungkai, sedikit peningkatan suhu.
  • Demam awal kucing adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri Bartonella dan ditularkan oleh kucing: lebih sering terjadi pada anak-anak daripada orang dewasa, dan dimanifestasikan oleh pembengkakan kelenjar getah bening, terutama di leher atau ketiak. Penyakit ini dapat menyebabkan gejala lain - demam, kelelahan, sakit kepala, kedinginan, dan sakit tenggorokan..
  • Penyakit menular bakteri lain yang dapat menyebabkan peradangan pada kelenjar getah bening adalah lymphogranuloma kelamin. Penyakit ini disebabkan oleh klamidia dan merupakan salah satu penyakit menular seksual. Kelenjar getah bening meningkat di pangkal paha di dekat alat kelamin.

Komplikasi

Komplikasi beberapa infeksi adalah abses - radang jaringan yang bernanah dengan pencairannya. Abses di leher dengan pembesaran kelenjar getah bening dapat terjadi karena radang purulen pada kelenjar ludah, gigi dan rahang bawah, faring, amandel, kelenjar tiroid, bahkan vertebra serviks dan osteochondrosis.

Limfadenitis dapat menjadi rumit oleh penyakit dan kondisi berikut ini:

  • sepsis;
  • tromboflebitis;
  • lymphedema;
  • osteomielitis;
  • radang otak;
  • penyebaran luas infeksi atau metastasis kanker.

Dokter mana yang harus saya kunjungi dan apa yang harus dilakukan jika kelenjar getah bening sangat meradang?

Setelah perawatan, periode tindak lanjut 3-4 minggu dengan dokter dianjurkan untuk memastikan bahwa tidak ada masalah lebih lanjut.

Jika kelenjar getah bening menjadi meradang dengan penyakit menular untuk waktu yang singkat, ini bukan alasan untuk berkonsultasi dengan dokter. Jika gejala tambahan terjadi, Anda harus segera menghubungi terapis keluarga Anda.

Jika dokter tidak mendeteksi penyakit lain, ia akan menyarankan pemeriksaan dalam waktu sekitar 3-4 minggu. Seiring bertambahnya usia, beberapa penyakit kelenjar getah bening lebih sering terjadi. Gejala yang mengindikasikan penyakit berbahaya:

  • ukuran kelenjar getah bening lebih dari 2 sentimeter;
  • kelenjar getah bening yang membesar bertahan terus menerus selama lebih dari 4-6 minggu;
  • pembesaran kelenjar getah bening untuk waktu singkat tanpa alasan yang jelas;
  • beberapa limfadenopati;
  • terjadinya gejala lain bersama dengan pembesaran kelenjar getah bening - demam yang tidak dapat dijelaskan, keringat malam, penurunan berat badan, sesak napas.

Pasien dengan limfadenitis juga dapat mengunjungi dokter TB, ahli onkologi, ahli imunologi, spesialis penyakit menular, atau ahli THT. Biaya konsultasi awal spesialis di atas bervariasi dari 1300 hingga 3600 rubel Rusia.

Diagnostik

Pertama, dokter melakukan pemeriksaan fisik pasien dan menilai mobilitas, konsistensi, ukuran dan rasa sakit pada kelenjar getah bening. Namun, sangat sedikit kelenjar getah bening dapat diraba, sehingga mereka sering terdeteksi pada tahap selanjutnya. Semakin dalam kelenjar getah bening, semakin baik teknologi pencitraan yang perlu Anda gunakan..

  • Pasien dianjurkan untuk menjalani magnetic resonance (MRI) dan computed tomography (CT), serta diagnosa ultrasound. Biaya USG kelenjar getah bening bervariasi dari 800 hingga 1300 rubel Rusia. Biaya CT dan MRI bervariasi dari 7.000 hingga 12.000 rubel.
  • Tes darah umum dan biokimia juga diperlukan: limfadenitis menyebabkan peningkatan laju sedimentasi eritrosit (ESR) dan konsentrasi protein C-reaktif (CRP).
  • Untuk menentukan penyebab limfadenopati, pengambilan sampel jaringan dari kelenjar getah bening yang terkena sering diperlukan. Sampel ini dipelajari dengan metode histologis di laboratorium; ahli patologi menodai sel dan dapat mendeteksi tanda-tanda tumor ganas. Ahli patologi dapat membuat perbedaan yang jelas antara penyakit jinak dan ganas. Biaya biopsi bervariasi dari 600 hingga 3.500 rubel Rusia.

Cara mengobati kelenjar getah bening yang sangat meradang?

Pengobatan tergantung pada penyebab peradangan pada kelenjar getah bening..

  • Dengan infeksi, sistem kekebalan diperlukan untuk melawan patogen. Pendinginan mengurangi rasa sakit pada kelenjar getah bening yang membengkak.
  • Jika situs menjadi sangat meradang karena infeksi, pengobatan antibiotik atau antivirus mungkin diperlukan..
  • Dengan kanker, prosedur bedah, kemoterapi, terapi radiasi, terapi dengan antibodi atau bantuan sitokin. Terapi radioiodine parsial diindikasikan..

Obat-obatan

Ini diambil secara oral, untuk orang dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun - 500 mg 3-4 kali sehari (tetapi tidak lebih dari 4 g per hari)

Pengobatan simtomatik diresepkan untuk pasien: penggunaan analgesik, obat antipiretik atau obat antiinflamasi non-steroid. Dalam praktik klinis, diresepkan Ibuprofen, asam asetilsalisilat atau Asetaminofen.

Dalam kasus yang jarang terjadi, kortikosteroid diresepkan. Pada kebanyakan pasien, dengan latar belakang terapi hormon, hilangnya gejala secara spontan diamati dalam 1 bulan setelah akhir penyakit dan penurunan ukuran semua kelenjar getah bening. Namun, ada beberapa kasus ketika gejala menghilang setelah hanya empat bulan.

Prognosis penyakit

Limfadenitis akut memiliki prognosis yang baik. Dalam kebanyakan kasus, kondisi hilang secara spontan tanpa perawatan. Limfadenitis kronis memiliki prognosis yang kurang menguntungkan jika disebabkan oleh penyakit ganas..

Peradangan kelenjar getah bening submandibular - penyebab, diagnosis, metode pengobatan

Kelenjar getah bening submandibular bisa meradang pada usia berapa pun. Perawatan patologi ini tepat waktu dan komprehensif akan memastikan pemulihan yang cepat. Artikel ini menjelaskan gejala, etiologi, diagnosis, metode perawatan, komplikasi, dan pencegahan radang kelenjar getah bening submandibular.

Penyakit apa ini?

Salah satu bentuk limfadenitis yang paling umum adalah peradangan dan pembesaran kelenjar getah bening submandibular. Seringkali, proses patologis seperti itu di kelenjar getah bening dikaitkan dengan reaksi sistem kekebalan terhadap adanya invasi infeksi di dekat kelenjar getah bening.

Dalam praktik medis, ada tiga tahap utama dari patologi ini:

Penting! Kehadiran eksudat purulen di kelenjar getah bening adalah manifestasi dari komplikasi serius, resolusi yang memerlukan intervensi bedah segera.

Peradangan pada kelenjar getah bening serviks adalah gejala yang mengkhawatirkan yang menunjukkan perkembangan proses patologis dalam tubuh, dari peradangan sedikit ke penyakit serius..

Gejala

Pada tahap awal, peradangan teraba.

Tahap awal pengembangan limfadenitis kelenjar getah bening leher rahim berlangsung secara diam-diam dan tidak menunjukkan tanda-tanda.

Dengan perkembangan penyakit, kelenjar getah bening yang terletak di bawah rahang bawah meningkat, menjadi padat dan sakit saat palpasi. Ini berarti penyakitnya menjadi akut.

Gejala khas dari kondisi ini adalah adanya:

  • Sinyal nyeri pemotretan berkala di daerah kelenjar getah bening serviks.
  • Hiperemia kulit di lokasi kelenjar getah bening, yang dengan perkembangan patologi menjadi merah.
  • Pembengkakan dan pembengkakan di rahang bawah.
  • Hipertermia tubuh lokal.
  • Nyeri hebat saat menelan dan memutar kepala.
  • Asomnia, kesehatannya buruk.

Perhatian! Gejala limfadenitis pada kelenjar getah bening serviks identik dengan peradangan kelenjar ludah, dahak, tumor dan abses. Oleh karena itu, dengan manifestasi dari tanda-tanda perkembangan peradangan kelenjar getah bening serviks, Anda harus segera mencari bantuan medis yang berkualitas..

Penyebab Dewasa

NamaDeskripsi
Patologi etiologi infeksiProses peradangan pada kelenjar getah bening dimulai karena infeksi organ yang berlokasi di dekat kelenjar getah bening serviks. Setelah penetrasi ke dalam tubuh, patogen mengubah struktur sel manusia. Dalam hal ini, reaksi perlindungan tubuh terhadap mereka adalah peningkatan ukuran kelenjar getah bening.
Patologi kekebalan tubuhTerkait dengan disfungsi sistem pertahanan, yang merupakan akar penyebab perkembangan patologi seperti AIDS, leukemia, systemic lupus erythematosus, kerusakan sendi dan infeksi HIV.
Tumor

Mereka memprovokasi limfadenitis, terlepas dari lokasi. Sejumlah besar sel kanker terletak tepat di getah bening, yang memerlukan metastasis di kelenjar getah bening. Dengan patologi ini, kelenjar tidak tumbuh dan tidak sakit.Penyakit gigi (abses, fluks, alveolitis)Banyak patologi yang terkait dengan peradangan atau akumulasi eksudat purulen ditandai oleh peningkatan kelenjar getah bening serviks.ToksoplasmosisIni adalah penyakit menular yang disebabkan oleh toksoplasma, yang mempengaruhi kelenjar getah bening di dalam tubuh..

Etiologi pengembangan limfadenitis kelenjar getah bening submandibular sangat penting, karena memainkan peran penting dalam pengobatan patologi. Peradangan pada kelenjar getah bening hanya merupakan gejala penyakit yang membutuhkan perawatan terlebih dahulu.

Fitur patologi di pediatri

Peradangan pada kelenjar getah bening submandibular pada anak

Gejala khas peradangan pada kelenjar getah bening serviks pada anak adalah penurunan kesehatan, hipertermia cepat, manifestasi tanda-tanda keracunan..

Ketika gejala limfadenitis sekecil apa pun terjadi pada anak, Anda harus segera mencari bantuan medis, karena kemungkinan besar terjadi pembengkakan. Pengobatan sendiri dalam situasi ini sangat dilarang, karena secara signifikan dapat memperburuk kondisi anak dan bahkan menyebabkan kematian.

Alasan utama untuk pengembangan peradangan pada kelenjar getah bening serviks pada anak-anak adalah:

  • Goresan kucing.
  • Pilek.
  • Penyakit menular, terutama pernapasan, kepala, tenggorokan, mata, organ THT dan patologi gigi.

Pengobatan patologi didasarkan pada pembentukan etiologi yang benar. Kursus terapeutik hanya diresepkan setelah diagnosis penuh, dengan mempertimbangkan kompleks yang diperlukan untuk menghilangkan patologi utama yang menyebabkan pertumbuhan kelenjar getah bening submandibular.

Diagnostik

Adalah mungkin untuk menentukan adanya proses inflamasi pada kelenjar getah bening submandibular secara independen. Tetapi diagnosis yang akurat hanya ditegakkan oleh ahli THT.

Diagnosis sendiri dilakukan dengan palpasi. Biasanya node:

  • Elastis.
  • Memiliki struktur yang padat.
  • Jangan sampai menimbulkan rasa sakit.
  • Mudah bergerak di bawah jari saat meraba.
  • Ukuran kelenjar getah bening tidak boleh melebihi 1 cm, dan dalam kebanyakan kasus, dengan tidak adanya proses patologis, node tidak terasa sama sekali.

Referensi! Jika pemeriksaan independen menunjukkan perubahan dalam bentuk, struktur dan ukuran kelenjar getah bening submandibular, Anda harus segera mengunjungi dokter.

Ultrasonografi kelenjar getah bening submandibular

Diagnosis limfadenitis submandibular khusus meliputi beberapa penelitian:

  • Inspeksi visual
  • Rabaan
  • Prosedur ultrasonografi
  • Tes klinis urin dan darah
  • Kimia darah
  • Pemeriksaan rontgen
  • Pemeriksaan histologis jaringan kelenjar getah bening

Jika perlu, otolaryngologist dapat meresepkan pemeriksaan tambahan dari seorang dokter gigi, spesialis penyakit menular, pulmonolog, ahli kanker, ahli hematologi. Ini akan dengan cepat membedakan peradangan, dan membuat diagnosis yang tepat dalam waktu sesingkat mungkin..

Pengobatan

Pada tahap awal, Anda bisa melakukan pengobatan.

Kunci untuk terapi yang sukses adalah penentuan yang tepat dari penyebab yang memicu radang kelenjar getah bening submandibular. Tergantung pada tahap perkembangan patologi dan etiologinya, Anda dapat melakukan:

  • Terapi obat. Berdasarkan hasil diagnosis seperti yang ditentukan oleh dokter, berikut ini dapat ditentukan:
  • Obat antibakteri: ampisilin, amoksiklav, seftriakson, dijumlahkan, dan amoksisilin. Pemberiannya efektif dengan adanya eksudat purulen di kelenjar, infeksi, patogen yang merupakan bakteri dan dalam pencegahan komplikasi. Pilihan mereka ditentukan oleh gambaran klinis kesehatan dan kategori usia pasien, serta tahap perkembangan patologi.
  • Agen antivirus: kagocel, rimantadine, anaferon. Mereka diresepkan untuk etiologi virus. Di bawah pengaruhnya, proses reproduksi bakteri dihentikan dan proses memproduksi interferon mereka sendiri distimulasi..
  • Antitumor: aromazine, tioguanin, metotreksat. Menghalangi perkembangan sel kanker.
  • Imunosupresan: tacrolimus, cyclosporin A. Ditugaskan dalam patologi autoimun, yang memungkinkan Anda untuk menangguhkan aktivitas sistem kekebalan secara buatan.
  • Juga, sebagai terapi tambahan, berkumur dengan larutan antiseptik dapat ditentukan, di antaranya solusi Burov yang paling populer. Sebagai pengobatan tambahan, persiapan lokal digunakan dalam bentuk salep: troxevasin, heparin, Veshnevsky.
  • Perawatan bedah. Ini diresepkan di hadapan abses, onkologi atau komplikasi limfadenitis. Untuk menghilangkannya, pembersihan rongga setelah operasi diperlukan. Dalam kasus sejumlah besar nanah, setelah membuka abses, drainase dibuat untuk memastikan keluarnya isi. Setelah operasi, untuk mencegah kekambuhan dan komplikasi, rangkaian terapi antibakteri diresepkan dengan prosedur fisioterapi tertentu. Dengan onkologi, kelenjar dapat diangkat untuk pemeriksaan tambahan atau dengan pembentukan metastasis di dalamnya..
  • Terapi rakyat. Itu hanya dapat bertindak sebagai pengobatan tambahan. Penggunaan agen alternatif membantu meringankan gejala akut. Untuk tujuan ini, secara eksklusif berdasarkan perjanjian dengan dokter, berikut ini dapat digunakan:
    • Produk herbal dari ramuan anti-inflamasi: birch, apsintus, jarum pinus, thyme dan St. John's wort.
    • Kompres penghangat terbuat dari rosin, kain kasa yang direndam dalam ramuan herbal, garam laut yang dipanaskan.
    • Aplikasi dari jus dandelion segar.
    • Lotion dari akar sawi putih pada kelenjar getah bening yang meradang.

Penting! Pilihan kursus terapi, jenisnya, lamanya dan penggunaan alat bantu pengobatan tradisional ditetapkan secara eksklusif oleh dokter yang hadir. Pengobatan sendiri untuk radang kelenjar getah bening submandibular sangat dilarang.

Dasar-dasar pengobatan limfadenitis submandibular

Terapi harus dimulai pada tahap awal perkembangannya dan, pada dasarnya, terapi ini terdiri dari:

  • Remediasi infeksi.
  • Nasihat profesional dan prosedur penunjukan untuk membuka abses
  • Sanitasi cairan oral dengan Burov.
  • Penggunaan kompres dingin dari obat antiinflamasi atau obat alami.
  • Melakukan kursus terapi antibakteri.
  • Mengambil kompleks multivitamin.
  • Prosedur fisioterapi.

Jika perlu, intervensi bedah dan pilihan metode pelaksanaannya memperhitungkan jumlah kelenjar getah bening yang meradang. Jika satu lesi dibuka, sayatan kecil dan drainase di bawah kapsul dibuat di atasnya. Di hadapan beberapa node yang meradang, area peradangan dibuka, setelah itu drainase dimasukkan ke dalam hypodermis..

Konsekuensi negatif

Dengan tidak adanya terapi yang tepat atau pasien mengabaikan rekomendasi spesialis, penyakit ini dapat menjadi kronis. Limfadenitis submandibular yang tidak diobati menyebabkan komplikasi serius yang membahayakan kesehatan dan kehidupan pasien:

  • Peradangan dapat menangkap jaringan yang terletak di dekat fokus dan memicu perkembangan periadenitis, adenoflegmon atau abses.
  • Dengan lokasi fokus infeksius di area sistem pernapasan, adalah mungkin untuk membuka abses pada kelenjar getah bening yang terkena, yang akan mengarah pada pembentukan fistula atau fistula bronkial di kerongkongan..
  • Operasi yang dilakukan secara tidak benar dapat memicu perdarahan luas, penetrasi infeksi ke area sayatan atau keluarnya sel kanker di luar bentuk simpul.
  • Ada juga kemungkinan kecil mengembangkan limfedemia.

Terapi tepat waktu dan operasi yang dilakukan dengan benar untuk peradangan kelenjar getah bening submandibular secara signifikan meminimalkan kemungkinan komplikasi.

Tindakan pencegahan

Dilarang menghangatkan atau mendinginkan bagian yang sakit!

Untuk mencegah perkembangan bentuk peradangan parah pada kelenjar getah bening submandibular dan munculnya komplikasi dengan latar belakangnya, dilarang keras:

  • Pengobatan sendiri. Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahwa pendidikan dan teknologi harus menetapkan penyebab pasti dan tidak mungkin untuk memilih perawatan yang tepat untuk patologi. Perawatan yang tidak tepat menyebabkan perburukan kesehatan, dan untuk beberapa penyakit, kehilangan waktu..
  • Lakukan pemanasan pada kelenjar getah bening yang meradang. Ini memicu penyebaran infeksi ke jaringan tetangga, peningkatan pembengkakan bagian serviks-wajah, dan peningkatan intensitas nyeri. Dengan etiologi onkologis, pemanasan dapat berkontribusi pada penyebaran sel yang terkena dengan getah bening dan darah.
  • Dinginkan area yang terkena dampak dengan dingin. Peradangan kelenjar getah bening submandibular sering terjadi dengan perkembangan infeksi virus. Dengan etiologi ini, hipotermia lokal secara signifikan memperburuk kondisi umum pasien.

Pencegahan

Tindakan pencegahan utama adalah kunjungan rutin ke dokter gigi..

Dimungkinkan untuk menghindari peradangan pada kelenjar getah bening yang terletak di bawah rahang, mengamati suatu kompleks tindakan pencegahan dasar. Di antara mereka, para ahli membedakan:

  • Perawatan tepat waktu dari patologi infeksi dari rongga mulut dan saluran pernapasan bagian atas, dimulai dengan timbulnya gejala pertama.
  • Kebersihan mulut yang menyeluruh dan tepat.
  • Kunjungan rutin ke klinik gigi (enam bulan sekali).
  • Penggunaan agen antiseptik dalam kasus pelanggaran integritas mukosa mulut dan kulit wajah.
  • Memperkuat kekebalan umum dengan pengerasan, bermain olahraga, meninggalkan kebiasaan buruk, menggunakan biostimulan alami.
  • Pencegahan hipotermia.
  • Batasan kunjungan ke tempat-tempat ramai selama puncak insiden infeksi pernapasan akut.
  • Mengenakan topi dan syal selama musim dingin, yang melindungi terhadap perkembangan proses inflamasi di leher dan penampilan kelenjar getah bening besar di bawah rahang.
  • Nutrisi yang tepat dan bervariasi, yang akan memperkaya tubuh dengan vitamin dan unsur mikro yang berguna, akan meningkatkan pencernaan, meningkatkan mikroflora pencernaan dan mengurangi risiko infeksi tubuh dengan mikroba patogen.
  • Perawatan karies. Jika ada, proses infeksi yang lamban dipertahankan, yang dapat berkontribusi pada munculnya peradangan pada kelenjar getah bening.

Referensi! Tidak ada langkah-langkah khusus untuk mencegah perkembangan limfadenitis submandibular. Pencegahan penyakit terdiri dari menghilangkan akar penyebab timbulnya penyakit.

Masalah peradangan kelenjar getah bening submandibular sering tergantung pada banyak faktor. Kunci keberhasilan terapi untuk peradangan kelenjar getah bening serviks adalah diagnosis patologi yang tepat waktu, yang hanya bisa dilakukan oleh dokter. Karena itu, pada manifestasi simptomatologi sekecil apa pun, Anda harus segera pergi ke dokter.